Sinopsis Suspicious Partner Episodes 35 36 Bahasa Indonesia

EPISODE 35 RECAP

Setelah kehilangan Hyun-soo di rumah sakit, Ji-wook mencoba memanggil Yoo-jung, hanya untuk mengetahui bahwa Hyun-soo melukainya saat melarikan diri. Dia memanggil Eun-hyuk, yang membawa Bong-hee ke kantor, dan keduanya kembali menemui Yoo-jung.

Yoo-jung baik-baik saja dengan hanya gegar otak ringan, tapi Eun-hyuk tidak panik dan dia memintanya dengan keras dan dramatis untuk bangun. Heh, Yoo-jung merasa malu dengan hisapan histerinya dan mendesis padanya untuk diam seperti Ji-wook dan Bong-hee menyelinap pergi.

Ji-wook mengatakan bahwa dia merasa bersalah karena tidak mengantisipasi bahwa Hyun-soo akan mencalonkan diri untuk itu, dan Bong-hee bertanya-tanya apakah Hyun-soo mendapatkan kembali ingatannya. Ji-wook berpikir dia melakukannya, tapi dia bilang tidak ada cara untuk tahu persis berapa banyak yang dia ingat. Mengingat bahaya, dia meminta Bong-hee untuk kembali ke rumahnya untuk sementara waktu, tapi dia menolak dan berjanji untuk berhati-hati.

Eun-hyuk masih sibuk memikirkan Yoo-jung seperti induk ayam saat membawanya pulang dari rumah sakit. Ji-hae melihat mereka dengan lengan saling menutupi satu sama lain, dan dari sudut pandangnya, mereka terlihat seperti pasangan yang sangat dekat.

Eun-hyuk tidak berniat masuk ke apartemen Yoo-jung, tapi dia melangkah masuk tanpa dompetnya, jadi dia mengikutinya dengan gugup. Dia ambruk di sofa dan berkata dengan letih bahwa dia berharap dia pergi tidur dan tidak pernah terbangun, merasa malu karena kehilangan Hyun-soo. Eun-hyuk akhirnya tinggal sampai dia tertidur, lalu pergi setelah menutupinya dengan selimut.

Langkah Ji-wook, mencoba memikirkan berapa banyak yang mungkin diingat Hyun-soo. Dia daftar orang-orang Hyun-soo telah bertemu sejak bangun: Ji-wook, Yoo-jung, dan Bong-hee. Ini menyiksa Ji-wook, tidak tahu sejauh mana memori Hyun-soo saat ini meluas.

Dia bertanya pada dirinya sendiri apakah Hyun-soo mengingat pembunuhan yang dia lakukan dan tujuannya untuk melakukan itu. Satu hal yang dia tahu adalah bahwa Hyun-soo ingat seseorang yang dia ajak bersekolah, karena dia mencuri foto mereka dari buku tahunannya yang lama.

Ini adalah identitas sejati Bong-hee yang mengganggu Hyun-soo, karena dia merasa akrab dengannya, tapi dia tetap tidak ingat dengan pasti siapa dirinya. Dia membelai foto buku gadis So-young yang hilang, bertanya-tanya mengapa dia membunuh orang-orang itu dan apa yang ingin dia selesaikan.

Dua hari setelah pelarian Hyun-soo, bos Yoo-jung sangat marah karena opini publik bahwa dengan tidak memperhatikan tersangka dengan benar, kantor jaksa agung sekarang menghabiskan banyak tenaga untuk menangkapnya lagi. Dia memerintahkan Yoo-jung untuk mengambil cuti, mengatakan Ji-hae untuk melakukan hal yang sama.

Frustrasi oleh Ji-wook dan suasana hati pasangan Bong-hee, orang-orang dengan berani berjanji untuk menangkap Hyun-soo sendiri jika dia muncul di sekitar mereka. Ji-wook tiba-tiba teringat Hyun-soo berkata di jembatan bahwa dia ingin Ji-wook merasakan apa yang dia rasakan sebelum dia mengeluarkan komentar santai bahwa dia hanya harus "membunuh mereka semua" untuk membuat Ji-wook mengerti.

Dia menyalak pada mereka untuk berhenti membuat lelucon, mengarahkan mereka untuk menjaga diri mereka tetap aman apa pun yang terjadi.

Hyun-soo mengambil bunga lain ke sekolah lamanya, dan saat dia melihat foto So-young, kilasan memori kembali. Dia melihat So-young berlari dari seseorang melalui ladang rumput tinggi, melirik ke belakangnya dalam ketakutan. Ingatannya sangat getir.

Ji-wook dan Bong-hee mengunjungi sekolah tersebut, karena Ji-wook yakin bahwa Hyun-soo akan datang ke sini untuk mendapatkan kembali ingatannya. Dia mengatakan kepada Bong-hee bahwa dia mungkin akan mengunjungi tempat-tempat di mana dia membunuh korbannya selanjutnya. Mereka meninggalkan kampus, dan di belakang mereka, Hyun-soo melihat mereka pergi.

Dia memiliki ingatan cepat yang lain, tSaatnya melihat Bong-hee berdiri di balkonnya pada malam pertama kali dia melihatnya. Dia menatapnya sekarang, berbisik, "Siapa kamu?"

Bong-hee tinggal di malam akhir Ji-wook untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan. Tumbuh mengantuk, dia membuat secangkir kopi, tapi dalam perjalanan kembali ke mejanya, dia merasakan sesuatu yang membuat darahnya menjadi dingin. Dia berbalik perlahan melihat Hyun-soo duduk di kursi hanya beberapa meter jauhnya.

"Bong-hee mengatakan bahwa dia harus bertanya mengapa dia ada di sini, tapi Hyun-soo hanya mengeluh bahwa kepalanya sakit, terdengar seperti dia dalam penderitaan karena dia menjelaskan bahwa dia adalah orang pertama. Orang yang dia lihat saat dia terbangun tapi kepalanya terus menyuruhnya untuk menyingkirkannya.

Dia bertanya pada Bong-hee apakah dia tahu mengapa, tapi kemudian dia tiba-tiba ingat melihatnya di balkonnya lebih jelas. Dia mendengar suaranya sendiri menggeram, "Saya harus memastikan dia tidak bisa berbicara."

Frustrasi dan bingung, kelincahan Hyun-soo terhadap Bong-hee, menyuruhnya menjawab pertanyaannya. Dia semakin gelisah saat dia berulang berulang kali, "Siapakah Anda? Apakah kamu? Aku ini apa? Katakan siapa aku. Kenapa aku suka ini ?? "

Bong-hee dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa itu karena dia menyaksikan pembunuhannya. Sementara Hyun-soo mencoba memproses ini, dia melempar setumpuk kertas ke arahnya, lalu mengetuknya dengan tendangan taekwondo. Dia mendaratkan beberapa pukulan sebelum melemparnya ke meja dan mengangkat sebuah kotak yang berat untuk menghancurkan kepalanya.

Tapi seseorang menabrak Hyun-soo, melemparkannya ke seberang ruangan - itu Ji-wook. Dia memeriksa untuk melihat apakah Bong-hee baik-baik saja saat Hyun-soo mengeluarkan sebuah pisau. Ji-wook menghindar dari garis miring liar Hyun-soo dengan senjatanya, lalu dia membalik Hyun-soo di atas kepalanya dan membantingnya ke lantai.

Sementara Hyun-soo terpana, Ji-wook dan Bong-hee bekerja sama untuk memeluknya di belakang punggungnya. Bong-hee tiba-tiba membeku, matanya lebar, terengah-engah bahwa Ji-wook sedang berdarah. Baru saat itulah dia menyadari bahwa dia telah ditikam.

Ji-wook melayang masuk dan keluar dari kesadaran di ambulans, dengan Bong-hee menangis di atasnya. Sementara dia keluar, dia menghidupkan kembali ingatannya akan api, tapi kali ini, dia ingat apa yang sebenarnya terjadi.

Dia berada di kamarnya, dan dia membuka pintu untuk menemukan ayahnya terbaring di antara api, mengulurkan tangan kepadanya. Seorang pria, ayah Bong-hee, telah berjuang menuju ayah Ji-wook, tapi ayah Jiwwook dengan lemah memintanya untuk menyelamatkan anaknya.

Ayah Bong-hee telah menarik sedikit Ji-wook dan membawanya keluar rumah. Dengan senyum yang baik, dia meyakinkan Ji-wook bahwa dia akan menyelamatkan ibu dan ayahnya, lalu dia kembali ke dalam api. Dia tidak pernah keluar lagi.

Beberapa waktu kemudian, Ji-wook bangun di ranjang rumah sakit untuk menemui Bong-hee, CEO Byun, Eun-hyuk, dan Chief Bang semua melayang di atasnya dengan gugup. Dia mengintip mereka dengan kerutan, lalu bertanya, "Siapakah Anda?" Oh, Anda pasti bercanda dengan saya.

Kemudian Ji-wook mulai tertawa, troll kecil yang jahat itu. Semua orang tertawa bersamanya kecuali Bong-hee, dan dia tumbuh serius lagi saat dia melihat ekspresi putus asa. Chief Bang dan Eun-hyuk segera menyusul, dan mereka mendorong CEO Byun keluar dari ruangan.

Ji-wook berkata pada Bong-hee bahwa dia menyesal, dan dia berasumsi bahwa dia menyesal telah terluka dan mengkhawatirkannya. Dia mengancam untuk benar-benar marah jika dia melakukan hal seperti itu lagi, merasa bersalah karena segala sesuatu yang buruk yang menimpanya adalah karena dia.

Dengan Hyun-soo dalam tahanan lagi, Yoo-jung memiliki kesempatan untuk menanyainya tentang apakah ingatannya telah kembali, tapi dia menolak untuk mengakuinya. Dia terus mengajukan pertanyaan dan menunjukkan foto korbannya, tapi Hyun-soo hanya diam menatapnya.

Masih di rumah sakit, Ji-wook bangun kemudian untuk menemukan Bong-hee tidur dengan kepalanya di tempat tidurnya. Dia benar-benar terpesona, dan dia mengulurkan tangan untuk menghaluskan rambutnya yang kusut. Dia terbangun, terkejut melihat dia mengawasinya, dan dia melakukannyaJangan katakan padanya bahwa kepalanya mirip sarang tikus.

Dia ingin memeriksa jahitannya, tapi dia dengan tegas menolak, terlalu malu untuk membiarkan dia melihat sesuatu yang sangat jelek. Bong-hee meyakinkannya bahwa luka itu mungkin sangat lucu dan seksi, lalu dia menyadari apa yang baru saja dia katakan. Dia meminta maaf karena tidak pandai menjaga perasaan pribadinya pada dirinya sendiri.

Ji-wook terkekeh, mengakui bahwa ia menyukainya. Dia mengatakan bahwa dia perlu memberi tahu Bong-hee sesuatu yang sangat penting, tapi mereka terganggu oleh kedatangan semua orang, termasuk Jae-hong. Bajingan kecil itu juga ingin melihat luka Ji-wook, tapi Ji-wook menolaknya.

Dia mencoba mengalihkan perhatian Jae-hong dengan mengatakan bahwa Chief Bang juga memiliki bekas luka yang buruk. Tapi Jae-hong menyindir bahwa dia tidak tertarik dengan ajusshi itu, dan Chief Bang terkunci kembali, "Saya juga tidak tertarik dengan Anda!" HAHA, seolah-olah dia tidak bersemangat untuk memamerkan bekas parunya hanya sepuluh detik yang lalu. .

Yoo-jung menangkap Eun-hyuk bersembunyi di luar pintu kantornya, dan dia berpura-pura kaget melihatnya di sini, seperti dork besar yang canggung. Dia bertanya bagaimana dia pulih dari gegar otaknya dan dia mengatakan bahwa dia depresi - tapi karena hidupnya, bukan cedera dia. Eun-hyuk memberinya makanan yang dibawanya, mengingatkannya untuk tidak terburu-buru makan seperti yang dia lakukan.


Share DramaSinopsis Suspicious Partner Episodes 35 36 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Suspicious#Partner#Episodes#35#36#Bahasa#Indonesia