Sinopsis Suspicious Partner Episodes 33 34 Bahasa Indonesia

EPISODE 33 RECAP

Bong-hee menemukan dirinya sendirian di sebuah kamar rumah sakit dengan Hyun-soo yang tiba-tiba terjaga. Dia menatapnya untuk waktu yang lama, lalu dia menggelengkan kepalanya dan melangkah ke arah Bong-hee. Dia mengatakan namanya untuk memperingatkannya, dan dia menatapnya dengan heran, bertanya, "Anda tahu siapa saya?" (Saya tahu itu).

Setelah mengingat beberapa kenangan baru yang membingungkan tentang kematian orang tuanya yang tampaknya bertentangan dengan yang lebih tua, Ji-wook pulang, tapi seruan dari Chief Bang menyuruhnya bergegas ke rumah sakit. Di lorong, dia melihat Yoo-jung dengan Hyun-soo, yang berjalan benar oleh Ji-wook dengan tatapan sedikit penasaran, bukan sedikit pengenal di matanya.

Ji-wook menemukan Bong-hee, yang mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo diambil untuk pengujian. Dia bertanya bagaimana Hyun-soo menatap Ji-wook, mengatakan bahwa dia tampak aneh baginya.

Saat mereka menunggu hasil tes Hyun-soo, Yoo-jung mengatakan bahwa mereka tidak akan diizinkan untuk berbicara dengan Hyun-soo hari ini. Ji-wook memintanya untuk memanggilnya saat mereka bisa melihatnya, dan dia dan Bong-hee pergi bersama. Dia menawarinya tumpangan, tapi dia menolak.

Ji-wook sepertinya akan memberitahu Bong-hee bahwa dia mencurigai kenangannya akan api yang membunuh orang tuanya mungkin tidak dapat diandalkan. Tapi sebaliknya, dia hanya membuat obrolan kecil yang canggung tentang bus mana yang harus dia ambil, lalu mengintip ke dirinya sendiri untuk chickening out. Dia menyetir melewatinya di halte bus beberapa menit kemudian, mencatat ekspresinya yang tertunduk.

Eun-hyuk, Chief Bang, dan CEO Byun mengadakan pertemuan mendadak, termasuk Jae-hong kecil yang menggemaskan, yang masih berada di tempat Ji-wook. Mereka membicarakan Hyun-soo, dan Chief Bang bersumpah untuk melihatnya dikurung, meskipun Eun-hyuk meyakinkannya bahwa Hyun-soo sudah dalam tahanan dan Yoo-jung akan mengurus semuanya.

CEO Byun tiba-tiba bertanya pada Jae-hong kenapa dia masih di sini, mendapatkan eye-roll yang jengkel sebagai tanggapan (ha, dia adalah kloning Ji-wook kecil). Jae-hong dengan keras kepala menolak untuk berbicara dengan CEO Byun, tapi saat Ji-wook tiba di rumah, dia melemparkan dirinya ke teman barunya untuk pelukan. Apakah aku, atau apakah Ji-wook terlihat sedikit sombong bahwa anak itu mencintainya?

Ji-hae hampir mengalami serangan jantung saat menemukan Bong-hee bersembunyi di apartemennya yang gelap, namun Bong-hee berkata dengan suara datar bahwa dia tidak lagi memiliki hati. Dia meminta Ji-hae jika amnesia biasa terjadi, tapi Ji-hae tidak tahu.

Ketika rebusan Bong-hee dibuat dinyatakan mengerikan oleh Ji-hae, Bong-hee melipat amplop ke tangannya, mengatakan bahwa itu untuk biaya hidupnya. Ji-hae mengerutkan dahi pada jumlah kecil uang, ha. Bong-hee mulai mengatakan sesuatu yang lain dengan suara tertekan, dan Ji-hae menyela dengan kering, "Kamu sedih? Kamu sedih lagi Anda bukan satu-satunya yang sedih. Aku juga sedih. "HAHA, dia lucu.

Tapi Bong-hee mendesah bahwa dia benar-benar sedih, dan dia bukan satu-satunya. Ji-wook bangun larut malam itu, memikirkan kenangan barunya. Mereka tampaknya menunjukkan bahwa Jaksa Wilayah Jang berhasil membujuknya untuk percaya bahwa ayah Bong-hee membunuh orang tuanya.

Dia menuju ke lantai bawah untuk menemukan CEO Byun masih di sana, ingin membicarakan tentang aplikasi pemulihan yang dia temukan. Dia bertanya apakah Ji-wook mencoba menjadi jaksa lagi, bertanya-tanya apakah dia tidak bahagia sebagai pengacara. Ji-wook mengakui bahwa membuat frustrasi bahwa dia tidak dapat melakukan apapun tentang penjahat seperti Hyun-soo, terutama saat dia yang membebaskan Hyun-soo.

CEO Byun mengaku bahwa dia tidak menyukainya saat Ji-wook adalah seorang jaksa karena dia selalu lelah dan terlalu banyak bekerja, dan bahwa dia selalu khawatir dia akan berakhir seperti ayahnya. Ji-wook tersenyum pada perhatian ayahnya, mengatakan bahwa Jaksa Agung Jang bahkan mungkin tidak mengizinkannya untuk dipekerjakan kembali.

Ji-wook mendekati Chief Bang untuk meminta bantuannya untuk belajar lebih banyak tentang kematian orang tuanya sehingga dia bisa menghadapi Jaksa Distrik Jang. Chief Bang menyela Ji-wook untuk menertawakannya sehingga dia bersyukur atas bantuannya,Dan Ji-wook menggerutu dengan enggan bahwa dia sedikit bersyukur. Kepala Bang kecewa, dia terkunci, "Banyak, banyak!"

Dia akhirnya mendapat kesempatan untuk berbicara dengan Hyun-soo, berhenti untuk check in dengan Yoo-jung dulu. Dia melaporkan bahwa tes tersebut tidak menunjukkan kerusakan pada otak Hyun-soo, tapi Ji-wook merasa yakin bahwa Hyun-soo tidak mengenalinya saat mereka saling berpapasan di lorong itu.

Dia mengatakan ini berarti Hyun-soo menderita amnesia disosiatif (yang disebabkan oleh stres atau trauma emosional yang ekstrem), atau dia memalsukannya. Yoo-jung mengatakan bahwa amnesia mungkin telah dipicu oleh rasa bersalah, tapi Ji-wook tidak percaya bahwa Hyun-soo mampu merasakan rasa bersalah.

Ketika akhirnya dia diizinkan masuk kamar, Hyun-soo sepertinya ingin sekali berbicara dengannya. Ji-wook memperhatikan Hyun-soo dengan saksama, dan sepertinya dia sudah kehilangan ingatannya, apa dengan ekspresinya terbuka dan matanya lebar dan cemas. Dia memohon dengan Ji-wook untuk memberitahunya apa yang dia lakukan, tapi Ji-wook mengatakan bahwa itu tidak akan mudah didengar.

Frustrasi, Hyun-soo berbalik untuk bersandar di lemari di samping tempat tidurnya. Saat Ji-wook memperhatikannya dengan saksama, Hyun-soo membanting tangannya ke dalam kabinet dengan gema yang menggetarkan dari amarah yang dia miliki saat Ji-wook menunjukkan foto korban serangan terakhirnya.

Tapi kali ini, Hyun-soo meminta maaf, mengatakan bahwa dia hanya kesal karena tidak ada yang akan memberitahunya apa adanya. Dia mengatakan kepada Ji-wook bahwa setiap orang hanya bertanya kepadanya apa yang dia ingat, tapi semua orang menolak untuk menjawab pertanyaannya.

Dia benar-benar tampak sangat khawatir dan kesal karena dia meminta Ji-wook lagi untuk mengatakan siapa dia dan apa yang dia lakukan. Sambil tersenyum pada ledakannya, Ji-wook mengatakan bahwa bahkan tanpa ingatannya, ia tetap nampaknya sama Hyun-soo.

Dia mengatakan pada Hyun-soo bahwa dia dulu adalah pengacaranya, dan Hyun-soo lega, dengan asumsi bahwa Ji-wook ada di pihaknya, dan Ji-wook membiarkannya berpikir untuk saat ini. Sama seperti Ji-wook akan memberi Hyun-soo beberapa jawaban, Yoo-jung masuk untuk mengatakan bahwa waktunya sudah habis.

Setelah mereka sendiri, Ji-wook mengatakan pada Yoo-jung bahwa dia belum yakin apakah Hyun-soo benar-benar menderita amnesia. Dia mengatakan bahwa kepribadiannya tidak berubah, bahkan jika amnesia itu nyata.

Ketika Bong-hee tiba di rumah Ji-wook, Jae-hong kecil mencoba lari darinya. Dia berkelahi padanya karena datang ke sini daripada pergi ke rumah bibinya, dan Jae-hong mengatakan bahwa dia takut di sana karena dia terus mengalami mimpi buruk seperti Ji-wook. CEO Byun memberitahu Bong-hee untuk membiarkan Jae-hong kemari jika dia mau.

Mereka melihat Jae-hong membersihkan setelah kudapannya, dan CEO Byun mengatakan dengan sayang bahwa dia mengingatkannya pada Ji-wook pada usia itu, yang sangat mandiri dan mandiri. Jae-hong sasses CEO Byun karena memanggilnya dewasa ("Kamu sudah dewasa dan tua!"), Dan CEO Byun menggeram bahwa dia juga tidak menyukainya seperti Ji-wook.

Ji-wook senang mendapat pelukan lain dari Jae-hong saat dia tiba di rumah, meskipun dia mengeluh bahwa itu terlalu panas untuk dipeluk. Bong-hee menawarkan untuk membawa pulang Jae-hong, tapi Ji-wook meminta untuk berbicara dengannya secara pribadi terlebih dahulu.

Sekali sendirian, Ji-wook dengan gugup mengatakan pada Bong-hee bahwa sudah waktunya dia kembali bekerja, meskipun dia mengatakan bahwa dia berpikir mereka harus tinggal beberapa lama lagi karena dia juga harus menyelesaikan pekerjaan. Bong-hee mengatakan dia akan memikirkannya, tapi Ji-wook memerintahkannya untuk datang ke pertemuan sekarang.

Seperti biasa, CEO Byun menyela diskusi mereka tentang sebuah kasus dengan menanyakan apakah Hyun-soo menderita penyakit Alzheimer. HA HA. Ji-wook menjelaskan bahwa dia menderita amnesia, namun CEO Byun menegaskan bahwa dia berbohong. Bong-hee setuju bahwa Hyun-soo mungkin berpura-pura agar hukumannya berkurang, tapi menurutnya, dia sepertinya benar-benar kehilangan ingatannya.

CEO Byun memanggilnya untuk mudah tertipu dan dua pertengkaran seperti biasa, sampai Ji-wook mengalami blowup yang biasa dan menyuruh mereka untuk melepaskannya. CEO Byun mengatakan mereka harus melihat ke dalam kasus lama yang mirip dengan yang satu ini, lalu angsa untuk membuat kopi. Beberapa hal tidak pernah berubah.

Bos Yoo-jung ragu untuk mengeluarkan surat perintah untuk Hyun-soo's penangkapan mengingat bahwa ia masih menderita kehilangan memori. Dia mengatakan pada Yoo-jung untuk menunggu, dan untuk memperhatikan apa yang terjadi di sekitarnya saat ini.

Kemudian, Eun-hyuk melihat Yoo-jung makan siang di taman dan dia membawakannya minuman, lalu bergabung dengannya dan mengintip untuk melihat bahwa dia sedang mempelajari kondisi Hyun-soo. Dia mengatakan kepadanya untuk makan makanan yang tepat, tapi Yoo-jung mengatakan ini lebih mudah, karena dia tidak mempunyai makanan untuk dimakan.

Eun-hyuk bertanya apakah dia dikucilkan di tempat kerja karena kasus banding pembakarannya, tapi Yoo-jung mengatakan bahwa dia selalu orang buangan. Itu mengganggu Eun-hyuk, yang mengatakan kepadanya untuk makan atau bekerja tapi tidak keduanya, lalu membawa laptopnya pergi.

Dia menawarkan dengan murah hati untuk meringkas makalah yang dia baca, dan senyum Yoo-jung saat dia mengatakan kepadanya bahwa kertas itu seratus halaman. HA, dia mencoba melarikan diri, tapi dia menariknya kembali. Dia mengucapkan terima kasih atas bantuannya, memanggilnya "teman".

Bong-hee tetap di tempat kerja sampai larut malam itu, dan akhirnya Ji-wook menyuruhnya pulang dan beristirahat. Dia menawarinya untuk naik, tidak mengambil jawaban untuk kali ini.


Share DramaSinopsis Suspicious Partner Episodes 33 34 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Suspicious#Partner#Episodes#33#34#Bahasa#Indonesia