Sinopsis Suspicious Partner Episodes 25 26 Bahasa Indonesia

EPISODE 25 RECAP

Chief Bang mengunjungi salah satu pria di foto Chan-ho, tapi dia menemukan orang itu tewas di apartemennya. Dia diserang oleh seorang pria berkulit hitam, yang membuat dia berdarah sampai mati karena luka tusukan di perut. Sebelum dia pergi, pria itu melepaskan topeng wajahnya - dan itu adalah Hyun-soo.

Ji-wook menemukan Chief Bang di genangan darah dan memanggil paramedis, yang mengantarnya ke ambulans - dia masih hidup! Sementara Eun-hyuk mengambil Bong-hee dan mereka bergegas ke rumah sakit, memanggil Yoo-jung di jalan. Bong-hee bertanya dengan cemas apakah Chief Bang akan baik-baik saja, dan Eun-hyuk berjuang untuk mengatakan bahwa dia akan baik-baik saja.

< Img src = "/gambar/SuspiciousPartner25-26-00027.jpg" width = "300" />

Ji-wook rides di ambulans, masih menangis dan meminta maaf kepada Chief Bang karena tidak datang lebih cepat. Bahkan saat dia meminta maaf secara lahiriah, suara batin Ji-wook mengatakan dengan menuduh diri sendiri, "Permintaan maaf yang tidak ada gunanya. Penyesalan yang tak berarti. "Ji-wook mulai menangis dengan sungguh-sungguh, memohon kepada temannya untuk tidak mati, dan wajahnya yang berair memudar ke arah dirinya yang lebih muda, terisak-isak di ruangan yang berapi-api saat ayahnya meninggal di sampingnya.

Di rumah sakit, dia tinggal dengan brankar Chief Bang sampai dia berhenti di pintu masuk ke ruang operasi. Dia berpikir tentang Hyun-soo, yakin bahwa ini pasti hasil karyanya, dan kesedihannya berubah menjadi kemarahan. Ji-wook menjerit nama Hyun-soo di bagian atas paru-parunya dan memukul dinding dengan tinjunya.

Dia lebih tenang pada saat Eun-hyuk dan Bong-hee tiba, meski masih terbungkus darah Chief Bang. Ketika Yoo-jung sampai di sana, Ji-wook meminta dia untuk secara pribadi menyelidiki apa yang terjadi, menyuruhnya untuk tidak bergantung pada polisi. Dia mengatakan bahwa Hyun-soo adalah tersangka utama, namun tidak mudah menemukan bukti karena dia tahu bagaimana cara menutup jejaknya dan tidak meninggalkan bukti forensik.

Dia benar-benar berjuang untuk menyatukannya, kalimatnya semakin terputus-putus dan berkelok-kelok, dan mereka semua terlihat mencemaskannya. Akhirnya Yoo-jung menyuruhnya untuk meninggalkan segala sesuatu sehubungan dengan penyelidikan terhadapnya, dan Eun-hyuk menambahkan bahwa saat ini, mereka perlu fokus pada Chief Bang.

Yoo-jung pergi langsung ke lokasi pembunuhan dan serangan Chief Bang untuk mendapatkan tampilan pertama. Dia mengatakan kepada polisi untuk membuatnya mendapatkan film dari setiap kamera CCTV di daerah tersebut.

CEO Byun tiba di rumah sakit juga, dan keluarga firma hukum tersebut menunggu bersama dengan gugup sampai dokter bedah tersebut keluar dari operasi untuk berbicara dengan mereka. Dia menjelaskan bahwa limpa Chief Bang terluka, tapi mereka menghentikan pendarahan. Semua orang mendesah lega, tapi ada kabar buruk - ada banyak pendarahan sehingga otak Chief Bang kekurangan oksigen, jadi kemungkinan ada kerusakan otak. Oh tidak.

CEO Byun tidak seperti biasanya berpikir positif, meyakinkan semua orang bahwa Chief Bang kuat dan dia akan baik-baik saja. Tapi Ji-wook terlihat terkejut saat ia mencoba untuk memproses bahaya baru ini kepada temannya, jadi Eun-hyuk duduk bersamanya dan meletakkan lengannya yang nyaman di bahunya. Meski begitu, ada sesuatu yang baru dan sangat gelap di mata Ji-wook.

Hyun-soo bertemu dengan seorang pria yang mengenakan jaket hitamnya dan mengendarai motornya, dan dia menegaskan bahwa pria itu melakukan semua yang dia minta. Sebelumnya pada hari itu Hyun-soo telah mempekerjakannya untuk melakukan pengiriman tertentu pada waktu tertentu, mengarahkannya untuk tidak melepas helm dan berbicara sesedikit mungkin.

< Img src = "/gambar/SuspiciousPartner25-26-00122.jpg" width = "300" />

Saat dia menjelaskan tugasnya, Hyun-soo berpikir, "Kamu akan menjadi diriku. Mulai sekarang sampai malam ini, Anda akan menjadi alibi sempurna saya. "Ah, jadi dia mengaturnya agar terlihat seperti sedang melakukan pengiriman pada saat pembunuhan itu terjadi. Dia bahkan memberi pria itu telepon genggamnya dengan instruksi untuk mengirim pesan teks pada waktu tertentu.

Di layar split, kita melihat alibi-nya dibuat oleh cadangan sementara Hyun-soo benar-benar menyerang Chief Bang. Pria itu memastikan untuk ditangkap di CCTV saat dia melakukan pengiriman, sesuai instruksi Hyun-soo.

Sekarang pria itu melapor kembali ke Hyun-soo, mengingat setiap detail yang dia hadapi dalam tugasnya, yang Hyun-soo lakukan untuk mengingatnya.

Bong-hee mengikuti Ji-wook di luar, dan saat dia menatapnya dengan ekspresi hilang itu, dia duduk dan menarik kepalanya ke bahunya. Dia murmur bahwa Chief Bang akan baik-baik saja, dan Ji-wook mendesah bahwa ia berpikir Chief Bang lakukan untuk mati, karena ia tidak dapat menemukan denyut nadi atau mendengarnya bernapas.

Di pagi hari, Yoo-jung pergi ke rumah sakit untuk memeriksa Chief Bang, yang masih stabil. Dia mengatakan kepada Eun-hyuk bahwa dia tidak memiliki alasan untuk memanggil Hyun Soo secara paksa, tapi dia memanggilnya untuk mengetahui apakah dia akan mematuhi. Dia juga mengatakan bahwa petugas polisi melaporkan bahwa ketika mereka tiba di tempat kejadian, ekspresi wajah Ji-wook sangat menakutkan, seperti dia berencana melakukan sesuatu.

Dia memakai ekspresi tegas yang sama sekarang, di rumah, di mana dia tampaknya membuat keputusan. Eun-hyuk mencoba untuk menghentikannya dalam perjalanan keluar, menebak bahwa Ji-wook berencana untuk menghadapi Hyun-soo, tapi Ji-wook mendorongnya dengan marah dan mengatakan ini bukan urusannya.

Ji-wook bertanya apakah dia seharusnya duduk dan melihat saat Hyun-soo menyingkirkan seseorang yang dia sayangi. Dia berteriak bahwa dia tidak akan hanya melihat Chief Bang mati, jadi Eun-hyuk bertanya apakah dia punya rencana. Ji-wook berteriak bahwa ia harus melakukan sesuatu, bersumpah untuk membuat Hyun-soo merasakan penyesalan yang sama dengan perasaannya saat ini.

Seperti yang diprediksi oleh Eun-hyuk, Hyun-soo menanggapi panggilan Yoo-jung, yang bercanda dengan kering sehingga tidak terlalu buruk tanpa surat perintah untuk melawannya. Yoo-jung bertanya tentang alibiya, dan Hyun-soo dengan mudah menawarkannya, mengatakan bahwa dia bekerja malam itu dan bisa memverifikasi log pengiriman.

< Img alt = "" title = "" src = "/gambar/suspicious2526-00179.jpg" width = "300" />

Dia mencatat bahwa dia bahkan tidak perlu memikirkan alibi-nya, tapi Hyun-soo mengatakan bahwa sejak dia dibingkai untuk pembunuhan Chef Yang, dia mencoba mengingat semuanya. Tanpa bukti bersalahnya, Yoo-jung berkewajiban membiarkan Hyun-soo pergi.

Sambil duduk di tempat tidur Chief Bang, Ji-wook memanggil Hyun-soo dan mengajaknya untuk bertemu untuk berbicara. Kemudian tiga pengacara lainnya tiba, dan CEO Byun mengeluh bahwa dialah satu-satunya yang berbicara dengan Chief Bang.

Dia menceritakan sebuah kisah manis tentang bagaimana ibunya pernah mengalami kecelakaan, membuatnya tidak sadarkan diri, dan ayahnya yang biasanya pendiam akan selalu berbicara dengan istrinya. Lalu datanglah saat ibunya terbangun, dan dia mengatakan bahwa dia harus bangun karena orang itu terlalu keras. HA HA.

< Img alt = "" title = "" src = "/gambar/suspicious2526-00221.jpg" width = "300" />

Mereka semua waspada saat Hyun-soo memasuki ruangan, mengklaim bahwa dia mendengar tentang Chief Bang dan khawatir. Ji-wook bilang dia tidak mengharapkan Hyun-soo datang ke sini, tapi mereka pergi ke luar untuk berbicara. Bong-hee melotot dan mencoba mengikuti mereka, tapi Eun-hyuk menghentikannya.

Hyun-soo hanya akan setuju untuk berbicara di atas jembatan yang bising sambil berdiri di kejauhan, meskipun Ji-wook menunjukkan besarnya kantong jaketnya untuk menunjukkan bahwa dia tidak diam-diam merekamnya. Hyun-soo mengatakan bahwa dia akan jujur, dan benar-benar mengaku membunuh semua orang - tubuh di dalam tangki, Hee-joon, dan Chef Yang. Dia terkejut bahwa Ji-wook tidak terkejut, dan Ji-wook dengan santai mengatakan bahwa dia sudah tahu.

Hyun-soo mengejek dia, menawarkan pergelangan tangannya untuk ditangkap. Ji-wook mengatakan bahwa dia akan segera menangkapnya, dan Hyun-soo tertawa terbahak-bahak. Masih terkikik, dia mengingatkan Ji-wook tentang betapa dia membela dirinya saat dia benar-benar bersalah membunuh Chef Yang.

Ji-wook mengakui bahwa dia menyesalkan hal itu sekarang. Dia mengatakan bahwa jika dia menemukan kesalahan Hyun-soo sedikit lebih awal, maka Chan-ho dan temannya Jae-ho tidak akan mati atau hilang sekarang juga, dan Hyun-soo tidak akan dapat menyakiti Chief Bang.

Hyun-soo tiba-tiba terlihat kesal, dan dia bertanya apakah Ji-wook mulai tahuBagaimana perasaannya, untuk memiliki orang yang dicintai terancam Dia mengatakan bahwa Ji-wook harus mencoba untuk memahami dia dan meninggalkan dia untuk pekerjaannya. Hyun-soo berjanji bahwa jika dia melakukannya, maka dia akan meninggalkan Ji-wook dan teman-temannya sendiri. Dia bahkan mengulurkan tangan untuk mengguncangnya, tapi Ji-wook menamparnya.

Hyun-soo bergumam bahwa Ji-wook tidak boleh mengerti bagaimana perasaannya, dan dia bertanya-tanya apa yang harus dia lakukan untuk membuatnya mengerti. Melihat Ji-wook tidak bergoyang sama sekali, Hyun-soo berkata, "Seharusnya aku membunuh mereka semua," lalu berjalan pergi.

Kembali ke rumah sakit, Bong-hee melangkah dengan gugup, lalu bergegas keluar ruangan. Dia berjalan ke Eun-hyuk di aula dan mengatakan bahwa dia harus pergi ke Ji-wook, tapi dia menjelaskan bahwa Ji-wook mengundang Hyun-soo di sini. Dia mengungkapkan bahwa ini adalah tipuan untuk memberi waktu kepada Eun-hyuk untuk menggali beberapa barang, dan dengan malas harapan Ji-wook tidak terluka parah.

Kita melihat apa yang dia maksud saat Ji-wook mengikuti Hyun-soo dan meninju wajahnya yang mati. Hyun-soo sangat terkejut karena Ji-wook mengalami pukulan lain, lalu menendangnya ke tanah. Dia mengajak Hyun-soo untuk melawan, dan ketika Hyun-soo memiliki pukulan yang kuat, Ji-wook sepertinya dia mendapatkan apa yang dia inginkan.


Share DramaSinopsis Suspicious Partner Episodes 25 26 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Suspicious#Partner#Episodes#25#26#Bahasa#Indonesia