Sinopsis Ruler Master Of The Mask Episodes 33 34 Bahasa Indonesia

EPISODE 33 RECAP

Dengan ditemani Gon, Sun dan Chung-woon buru-buru membantu anak-anak melarikan diri dari ladang opium dan mengangkat pedang mereka untuk berhadapan dengan kepala Biro Air, yang sedang panas di jalan mereka. Kepala mulai menyerang saat dia terengah kaget melihat Sun, siapa yang seharusnya mati.

Sebelum kepala polisi bisa mengajukan pertanyaan, mereka melihat api menyala di ladang di belakang mereka. Tanpa pilihan, kepala memerintahkan orang-orangnya untuk pergi membantu memadamkan api, memberi Sun, Chung-woon, dan Gon kesempatan untuk melarikan diri.

Sementara di ladang opium, Mae-chang dan Moo-ha menggali bunga poppy, berharap bisa mengumpulkan cukup banyak untuk mencari tahu bagaimana cara membuat penawarnya. Ketika mereka melihat api itu, mereka segera mengumpulkan apa yang mereka miliki dan melarikan diri.

Mendengar berita tentang ladang yang terbakar, Dae-mok yang marah menaiki kudanya dan berlomba ke tempat kejadian. Di ladang, sementara itu, ayah miskin Hwa-goon menatap ladang yang hancur dalam keputusasaan, memohon pada Hwa-goon untuk memikirkan sebuah solusi atau bahkan melarikan diri sendiri untuk menghindari kemarahan Dae-mok yang tak terelakkan.

Hwa-goon, bagaimanapun, hanya meminta maaf kepada ayahnya, mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa dia tidak menyesali tindakannya. Yang mengejutkannya, dia memberitahukan kepadanya bahwa putra mahkota masih hidup, dan dengan demikian, dia tidak dapat melarikan diri: "Saya harus tetap dan melindunginya."

Dae-mok badai ke ladang pada saat itu, berteriak pada kepala Biro Air untuk menjelaskan apa yang terjadi. Karena takut dengan kemarahan Dae-mok, kepala tersebut mendorong seorang penjaga acak untuk menjawab penggantinya, yang dengan gemetar menjelaskan bahwa seorang penyusup melarikan diri dengan Chung-woon dan semua anak-anak.

Sebelum ada yang bisa menghentikannya, Dae-mok mengambil pedang kepala dan menebang penjaga yang tidak bersalah. Selanjutnya, Dae-mok berbalik untuk menargetkan ayah Hwa-goon, berteriak bahwa ia telah gagal sekali lagi meskipun ada banyak peluang yang telah diberikan kepadanya.

Sama seperti dia mengangkat pedangnya untuk menebang anaknya sendiri, bagaimanapun, Hwa-goon menyisipkan dirinya di antara mereka untuk melindungi ayahnya, meneriakkan bahwa dia adalah orang di balik api. Dae-mok menatapnya dengan marah, bersiap untuk melepaskan amarahnya.

Tapi kali ini, Kepala Biro Air melangkah maju, memberitahu Dae-mok bahwa pelakunya bukan Hwa-goon, tapi pangeran mahkota. Kepala polisi mengatakan kepadanya bahwa dia melihat putra mahkota melarikan diri dengan Hwa-goon. Ketika Hwa-goon berteriak bahwa itu tidak benar, Dae-mok berpaling padanya, marah jauh di matanya.

Sun dan Chung-woon bergegas untuk melarikan diri melalui ladang dengan anak-anak ketika tiba-tiba, Moo-ha dan Mae-chang tersandung ke jalan mereka saat melakukan pelarian mereka sendiri. Mereka semua menggambar senjata mereka sebelum saling mengenal dengan tak percaya, saling berbagi dalam reuni mereka.

Chung-woon mengingatkan mereka bahwa Pyunsoohwe akan segera menemukannya dan mendesak mereka untuk segera membawa anak-anak mereka ke tempat yang aman. Mereka bergegas pergi.

Berdiri di atas sebuah menara yang menghadap ke ladang, Dae-mok bertanya pada Hwa-apa yang dia pikir Pyunsoohwe ada padanya. Hwa-goon menanggapi: "Entitas yang lebih penting daripada kehidupan itu sendiri ... sama seperti pangeran mahkota bagiku." Kata-katanya hanya membuatnya semakin marah, dan dia mengingatkannya bahwa dia tidak akan memaafkan siapa pun yang mengkhianati Pyunsoohwe - bahkan jika Orang itu adalah cucunya sendiri. Hwa-goon hanya mengatakan kepadanya bahwa dia senang dia hidup tanpa penyesalan, dan memintanya untuk memberitahu ayahnya bahwa dia menyesal.

Dengan kata-kata itu, Dae-mok dengan kejam memerintahkan Kepala Biro Air untuk membunuhnya. Kepala ngeri menarik pedangnya, tapi ketika dia ragu-ragu untuk terlalu lama, Dae-mok meraih pedang darinya dan memotongnya sendiri. Sial.

Hwa-goon jatuh dari menara dan turun ke tanah. Saat ayahnya bergegas keluar untuk mengumpulkan tubuhnya di pelukannya, Hwa-goon berkedip kembali ke momen pertamanya di rumah kaca bersama Sun, dan membisikkan namanya dengan dia.R sekarat napas.

Ketika Dae-mok mendekati dengan kepala kepala, ayah Hwa-goon berteriak: "Apakah Anda bahkan manusia? Bagaimana Anda bisa membunuh darah Anda sendiri ?! "Tanpa sepatah kata pun, Dae-mok hanya menenggak pedang berdarah ke tanah dan badai. Dia memerintahkan kepala polisi untuk menemukan dan membunuh pangeran mahkota dengan segala cara.

Sementara di desa, Sun mengembalikan anak-anak ke keluarga mereka, yang merangkul anak-anak mereka yang telah lama hilang dengan air mata rasa syukur. Sun membawa keempat anak terakhir ke sebuah kuil, berjanji akan kembali menemui mereka segera.

Ketika Sun bertanya pada Chung-woon apakah dia bisa melihat Ga-eun, bagaimanapun, Chung-woon menasihatinya sebaliknya, mengatakan kepadanya bahwa ada banyak orang yang menunggunya. Sebagai gantinya, mereka menemui Woo Bo dan kepala Kantor Pasokan, yang menyambut mereka dengan air mata kegembiraan.

Woo Bo membawa Sun ke rumahnya untuk menjelaskan apa yang dia tahu tentang racun itu. Dia mengatakan kepada Sun bahwa saat tubuhnya bereaksi terhadap racun tersebut, karakter untuk namanya muncul di punggungnya dan menyembuhkannya, begitulah cara dia bertahan dari tiga pil poppy.

Chung-woon menunjukkan bahwa karakter di tubuh Sun dan kesaksian Woo Bo seharusnya cukup bukti identitas kerajaan Sun, tapi Woo Bo mengatakan kepadanya bahwa mereka memerlukan lebih banyak bukti - khususnya, pot yang disembunyikan oleh almarhum raja, yang berisi Ditulis sebagai bukti reaksi tubuh Sun terhadap racun itu. Yang dia tahu hanyalah pot itu tersembunyi di suatu tempat di istana.

Pada saat itu, seorang penduduk desa bergegas untuk memperingatkan mereka bahwa Biro Air sedang dalam perjalanan untuk menemukan dan membunuh Sun. Syukurlah, pada saat Biro Air tiba, Sun dan teman-temannya berhasil membersihkannya.

Gon memata-matai tindakan Biro Air dalam bersembunyi sebelum segera melapor ke Hwa-goon. Ketika tiba di kamar Hwa-goon, dia menemukan ayah Hwa-goon yang berduka atas mayatnya. Gon jatuh berlutut kaget, dan ayah Hwa-goon dengan kasar mencatat bahwa dia bahkan tidak tahu bagaimana harus menangis.

Ketika dia meninggalkan ruangan, Gon mulai merobeknya, meraih tangannya yang tidak bergerak. Mengingat apa yang dia katakan kepadanya - bahwa melindungi pangeran mahkota sama dengan melindunginya - dia bersumpah untuk mengikuti perintahnya sampai kematiannya.

Dae-mok bertemu dengan seorang anggota Pyunsoohwe, yang bersumpah untuk menjaga ladang poppy yang dirusak ini rahasia untuk saat ini, namun catat bahwa mereka harus menemukan solusi sebelum korbannya membutuhkan dosis penangkal lainnya.

Pada saat itu, ayah Hwa-goon menyela mereka dengan linglung. Dia berteriak pada Dae-mok bahwa Pyunsoohwe seharusnya tidak lebih penting daripada keluarganya: "Anda akan mengatakan bahwa maksud Pyunsoohwe untuk melindungi orang-orang yang berharga bagi Anda!"

Bersikeras bahwa Dae-mok akan segera kehilangan semua yang dia hargai dan meninggal dengan kesepian dan tragis, ayah Hwa-goon mengatakan kepadanya bahwa ini adalah akhir dari hubungan mereka. Yang mengejutkan Dae-mok, ayah Hwa-goon memberinya satu busur terakhir sebelum berpisah dengan ayahnya, meninggalkan Dae-mok sendirian dalam kegelapan.

Di istana, Ga-eun mengunjungi Lee Sun untuk menghadapinya tentang promosi kepala Biro Air. Dia dengan marah mengingatkannya bahwa kepala polisi adalah pembunuh ayahnya dan penyebab penderitaan banyak warga, namun dia menolak untuk mengalah. Mengatakan kepadanya bahwa waktu telah berubah, Lee Sun menegaskan bahwa bekerja sama dengan pemimpin adalah satu-satunya cara untuk melindungi orang-orang seperti ayahnya: "Saya akan menjadi raja untuk subyek," katanya. "Prioritas saya adalah mendapatkan kekuatan yang cukup untuk melawan Dae-mok."

Saat itu, Ga-eun dengan kering mengatakan kepadanya bahwa semua rakyatnya akan meninggal saat itu. Ketika Lee Sun kesal memerintahkan akhir pembicaraan, Ga-eun kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia ingin mengunjungi kuil itu sendiri untuk memberi hormat kepada ayahnya. Dia mulai mengutip kekhawatiran tentang keselamatannya, tapi akhirnya memberikan izinnya selama dia pergi dengan ibunya. Ga-eun menyarankan untuk mengambil Kko-mool dengannya juga, tapi Lee Sun mengatakan kepadanya bahwa Kko-mool akan tinggal bersamanya.

Sun bertemu dengan penasihat setianya malam itu untuk mendiskusikan strategi mereka. Mereka mencatat bahwa desa tersebut merangkak dengan orang-orang Dae-mok, sehingga mustahil bagi Sun untuk bergerak bebas. Sebagai gantinya, Woo Bo menyatakan, mereka harus mengubah strategi mereka: "Fight Pyunsoohwe dari dalam istana!" Semua orang kecuali Moo-ha setuju, mendesak Sun untuk kembali ke takhta dan mengendalikan negara tersebut.

Tapi tak disangka, Sun menolak: "Saya tidak memiliki hak untuk kembali ke takhta." Dia menceritakan kepada mereka apa yang Dae-mok katakan kepadanya tentang almarhum raja, yang membunuh mantan raja dan bergabung dengan Pyunsoohwe.

Terguncang, semua orang mulai menolak kemungkinan - tapi kali ini, Mae-chang berbicara untuk mengkonfirmasi kebenaran. Sun menggantung kepalanya dengan cemas.

Belakangan malam itu, Sun duduk di luar rumah, tenggelam dalam pikirannya. Ketika Woo Bo mendekat, Sun mengatakan kepadanya bahwa dia hanya memiliki hak kecil atas takhta seperti yang dilakukan Lee Sun karena berbohong dan memaksa jalan ke takhta: "Siapakah raja yang sebenarnya dan siapa yang palsu?" Woo Bo mendesah, tidak mampu Untuk merespon.

Ibu Ga-eun dan Lee Sun pergi ke bait suci keesokan harinya untuk sholat. Dengan mata terbelalak, Ga-eun mengaku pada ibu Lee Sun bahwa dia tidak ingin kembali ke istana dan Lee Sun telah berubah terlalu banyak. Ibu Lee Sun mengerti, khawatir Lee Sun, yang pasti akan berada dalam bahaya jika raja sejati kembali.

Untuk mengejutkannya, bagaimanapun, Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa raja sejati tidak dapat kembali, dan bahwa raja sejati sebenarnya adalah penjaja utama. Ga-eun lalu bangkit untuk mengunjungi makam ayahnya. Ketika ibu Lee Sun mulai menemaninya, Ga-eun meminta untuk membiarkannya pergi sendiri, bersikeras bahwa dia tidak akan meninggalkannya dan Kko-mool sendirian.

Ibu Lee Sun mengalah, dan Ga-eun berjalan melalui jalur gunung menuju makam ayahnya, melihat-lihat bunga dan mengenang waktunya di sini bersama Sun. Dia memberikan hormat kepada ayahnya.

Keempat gadis dari ladang opium bermain bersama di kuil, ceria dan sehat. Woo Bo menunduk untuk bertanya kepada mereka tentang bintik-bintik di kulit mereka dari racun, tapi mereka menghindar darinya karena ketakutan. Melihat reservasi mereka, Woo Bo membuat wajah konyol pada mereka sampai mereka tertawa, berjanji bahwa dia akan segera menawar penyakit mereka.

Saat Ga-eun kembali dari kuburan ayahnya, memegang liontin Sun, dia berhenti untuk melihat Matahari di kejauhan. Mereka saling berpelukan dan saling terkejut.


Share DramaSinopsis Ruler Master Of The Mask Episodes 33 34 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Ruler#Master#Of#The#Mask#Episodes#33#34#Bahasa#Indonesia