Sinopsis My Sassy Girl Episodes 23 24 Bahasa Indonesia

EPISODE 23 RECAP

Di vihara di puncak gunung, Gyun Woo meminta wanita istana tersebut-berpaling-biksu apa sebenarnya yang terjadi sepuluh tahun yang lalu. Dengan dia kembali kepadanya, dia menjawab bahwa dia tidak tahu apa-apa sejak hidupnya sekarang menjadi milik si penuai suram dan meminta agar dia berhenti bertanya. Tapi dia tetap gigih, dan jawabannya mengapa dia begitu penasaran menyentuh keberanian: "Saya mencoba untuk menemukan ibu dari orang yang saya cintai."

Namun, bhikkhu tersebut tidak bergeming dan mengatakan bahwa ratu tersebut digulingkan karena berselingkuh dengan Pangeran Chuseong, ergo, mencari ratu akan menjadi usaha yang berbahaya. Gyun Woo menekan untuk rincian lebih lanjut, dan biksu itu akhirnya berbalik menghadapnya ... dan kami melihat bahwa dia sebenarnya adalah ratu yang digulingkan sendiri (!).

Seiring Gyun Woo dan Byul turun dari gunung, Gyun Woo dengan sedih mengingat tekad Hyemyeong yang mantap untuk menemukan ibunya meskipun ada tentangan orang lain.

Mereka menganggap Hyemyeong dengan cemas menunggu kepulangan mereka di istana, menginginkan update. Tapi dia khawatir belajar dari Gyun Woo bahwa biksu itu tidak punya apa-apa untuk dibagikan. Hyemyeong mencoba untuk pergi menemui biksu tersebut secara langsung, mengingat bahwa dia akan mampu membangkitkan beberapa kenangan, tapi Gyun Woo menghentikannya dan memeluknya, menyuruhnya untuk tidak berkecil hati - dia akan menemukan cara lain.

Kembali ke vihara, ratu yang digulingkan itu mulai menangis di tengah doa saat pikirannya berkedip kembali ke perpisahannya yang memilukan dari Hyemyeong sepuluh tahun yang lalu. Saat dia berbalik, dia menghadapi pria berpakaian peach berwarna, tapi identitasnya tidak terungkap kepada kami. Uh, Choon Poong, apa itu kamu?

Di tempat lain, Menteri Jung bertemu dengan Menteri Lee, yang membaca surat yang secara mengancam dikirim ke mantan oleh seorang tokoh bertopeng misterius. Menteri Lee mengatakan itu identik dengan surat yang diterimanya malam sebelumnya. Menteri Jung mencatat bahwa tanda tangan dan meterai surat itu milik Pangeran Chuseong, yang oleh Menteri Lee sulit dipercaya sejak pangerannya telah binasa, namun Menteri Jung bertanya-tanya apakah Pangeran Chuseong telah kembali.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Pangeran Chuseong memperingatkan Menteri Jung bahwa bahkan setelah kematian, dia akan menghantui mereka, sebelum dia melangkah ke sebuah rumah yang terbakar, akhirnya diliputi oleh api.

Di kamarnya, Gyun Woo meminta maaf pada gambar Hyemyeong karena ketidakpastiannya mengenai apakah perselingkuhan yang digulingkan tersebut merupakan rekayasa oleh Menteri Jung atau yang sebenarnya, namun menambahkan bahwa tidak tahu apa yang terbaik untuknya saat ini.

Dia kemudian diberitahu tentang seorang tamu, dan selanjutnya kami tahu, dia segera meninggalkan istana dengan perhatian saat Young-shin memberitahunya bahwa Hyemyeong telah pergi ke vihara.

Malam itu, Hyemyeong dan Byul sampai di vihara, tapi tepat saat dia akan masuk, Gyun Woo datang dan menariknya kembali. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memikirkannya dan merasa pantas bertemu dengan "biksu," tapi Gyun Woo mengatakan bahwa mereka harus kembali sekarang, karena sudah terlambat. Dia bertanya kepadanya apakah ada alasan mengapa dia tidak bertemu dengan bhikkhu tersebut, tapi dia tidak memiliki jawaban pasti, jadi dia keluar dari genggamannya untuk menemui bhikkhu tersebut.

Tapi biksu lain memberitahu mereka bahwa wanita yang mereka cari sudah ditinggalkan setelah Gyun Woo datang. Hyemyeong terlihat hancur oleh jalan buntu lagi saat dia, Gyun Woo, dan Byul kembali ke istana.

Hyemyeong menghadapi Gyun Woo dan dengan tajam bertanya apakah bhikkhu itu menahan informasi. Gyun Woo bersikeras bahwa tidak demikian, tapi ekspresi kuburnya dan usaha untuk menjelaskan kemarahannya, dan dia dengan tajam menjawab bahwa dia tidak ingin alasan.

Dia menambahkan bahwa dia berpikir bahwa paling tidak, Gyun Woo akan berada di sisinya. Dia berjalan pergi, dan Gyun Woo menemukan dirinya di depan sebuah poster kosong yang tiba-tiba menjadi hidup dengan karakter, "Maeng Mo Sa Mang Ji Kyo."

Gyun Woo kaget saat menemukan versi anak Hyemyeong muncul di samping hiM. Dia membaca karakternya dengan keras, dan kemudian kami melihatnya terbangun dari mimpi buruk lainnya.

Keesokan paginya, ibunya mendapati dia terlihat lelah dan bertanya apakah dia mempertimbangkan untuk mengundurkan diri dan pindah ke Jeonju untuk meredakan kekhawatirannya dan mimpi buruknya yang berulang. Gyun Woo berkata dia tidak akan melakukan hal seperti itu dan pergi keluar, dan Gyun Hee, setelah mendengar percakapan mereka, bertanya kepada ibunya kapan Gyun Woo sakit di masa lalu. Tapi Ibu tidak ingin menjelaskannya.

Gyun Woo menunggu di luar kamar Hyemyeong, tapi Young-shin mengatakan kepadanya bahwa dia ingin tinggal dan istirahat. Dia bertanya tentang kesehatannya, dan Young-shin mengakui bahwa dia tidak tidur mengedipkan mata tadi malam.

Setelah berbicara dengan Gyun Woo, Young-shin update Hyemyeong dan mengatakan bahwa Gyun Woo juga tampak kelelahan, tapi dia mengatakan bahwa dia tidak ingin tahu tentang dia. Young-shin bertanya-tanya apakah ia harus membuang bunga layu di dalam vas bunga, dan wajah Hyemyeong melembut saat ia mengingatnya dari Gyun Woo selama masa-masa yang lebih membahagiakan.

Sementara pangeran kecil itu sedang membacakan nilai-nilai Konfusius, Gyun Woo memusatkan perhatian pada kekecewaan Hyemyeong saat dia menuduhnya menyembunyikan informasi darinya dan tidak berada di pihaknya. Pangeran memperhatikan keadaan Gyun Woo yang terganggu dan mendorongnya untuk tumpah agar dia bisa memberikan saran, dan akhirnya Gyun Woo menyerah. Pangeran menentukan bahwa kejujuran adalah pilihan terbaik untuk memperbaiki acar bahwa teman "Gbu Woo dari seorang teman dari teman "(Heh) ada di dalam pacarnya.

Hyemyeong masuk ke Choon Poong di biro layanan medis. Dia bertanya-tanya apakah dia akan melihat sang putri rela rela, dan Hyemyeong pura-pura tidak tahu apa-apa dan mengubah topik pembicaraan dengan bertanya mengapa dia ada di sini. Dia mengatakan bahwa dia sakit perut karena minum terlalu banyak, jadi dia memberinya obat.

Bersyukur atas bantuannya, dia menawarkan untuk meredakan kekhawatirannya saat dia melihat wajahnya yang cemberut. Setelah mendengar ceritanya, dia mengatakan bahwa pria yang menyembunyikan sesuatu darinya pasti memiliki alasan yang sah untuk melakukannya dan akibatnya mungkin selalu tertekan. Dia menyarankan agar dia mempercayai hati pria itu, yang membuatnya tersenyum, tapi saat dia bertanya apakah pria itu adalah seseorang yang dia kenal, Hyubyeong membelokkan. Choon Poong, apa/siapa yang tidak kamu kenal ?!

Saat dia mengelupas, dia teringat kapan Gyun Woo membantunya menggantung sekantong ramuan di atas balok di ruangan yang sama sebelum meyakinkannya bahwa perasaannya paling penting baginya. Terganggu oleh kenangan itu, Hyemyeong secara tidak sengaja memotong dirinya dengan pisau itu. Sementara dia bersikukuh bahwa ini adalah luka ringan bagi Young-shin dan Byul yang panik, GIMG Woo tiba-tiba muncul, mengatakan itu tidak penting sebelum dia menjemputnya dan membawanya keluar ruangan.

Dia dengan hati-hati merawat lukanya, dan ketika dia mengatakan itu sakit, dia mengakui bahwa dia sangat sakit kemarin. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa pangeran telah menyarankan "teman" Gyun Woo untuk tidak kehilangan orang yang dia cintai atau kehilangan kata-kata yang tepat untuk dikatakan dengan mencekik waktunya.

Kembali di masa sekarang, dia akan menjelaskan mengapa dia menahan informasi darinya, tapi Hyemyeong mengejutkannya saat dia mengatakan bahwa dia tidak perlu mengungkapkan apapun karena dia mengerti bahwa dia memiliki alasannya. Dia meminta maaf atas kata-kata kasarnya dari kemarin dan bertanya mengapa dia terus menatapnya, tapi Gyun Woo hanya menjawab bahwa itu karena dia cantik sebelum mematuknya di bibir. Hyemyeong kemudian membalas dan menciumnya, dan mereka berdua tersenyum malu-malu.

Di kedai teh, pacar Da-yeon melakukan yang terbaik: gosip. Mereka mengobrol tentang bagaimana penyakit Da-yeon di tempat tidur, mungkin karena marah setelah Gyun Woo mengirim Pangeran Dalhan pergi, dan juga tentang masa depan Gyun Woo dan Hyemyeong di biro layanan medis. Dari meja lain, Chang-hui's bros mendengar percakapan tersebut dan memutuskan untuk bertemu dengan Chang-hui.

Chang-hui mempraktekkan keterampilan pedangnya saat menonton bros dan mengungkapkan perhatiannyaBahwa dia pergi dari minum untuk bekerja terlalu keras setelah penolakan Da-yeon. Chang-hui menangkap nama Da-yeon dalam percakapan mereka, jadi mereka tidak punya pilihan selain memberinya update untuknya.

Sementara itu, Da-yeon terlihat pucat di tempat tidur saat dia mengingat permintaan ayahnya untuk melupakan Gyun Woo dan menerima semuanya sudah berakhir. Sementara itu, petugasnya, Mal-geum, menggerutu tentang Se-ho tidak mengulurkan tangan kepadanya sejak mereka berpisah.

Da-yeon duduk untuk menyambut Gyun Hee, yang datang untuk melihat bagaimana keadaannya. Gyun Hee bertanya apakah dia sakit karena sesuatu yang dikatakan Hyemyeong padanya, dan setelah beberapa desakan, Da-yeon memutuskan untuk berbicara mengenai syarat bahwa Gyun Hee merahasiakan ini dari kakaknya, yang pasti akan segera disetujui oleh Gyun Hee. >


Share DramaSinopsis My Sassy Girl Episodes 23 24 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#My#Sassy#Girl#Episodes#23#24#Bahasa#Indonesia