Sinopsis Man To Man Episode 15 Bahasa Indonesia

EPISODE 15 RECAP

Kami kembali ke penyeberangan dimana Dong-hyun dipukul oleh truk pembunuh. Di dekatnya, kita melihat asisten Seung-jae mengamati kejadian tersebut dan mengamati tas yang berisi kaset yang hilang.

Seol-woo bergegas ke Dong-hyun dan mengingat percakapan yang dia lakukan dengan Kepala Departemen Jang, yang memberitahukan kepadanya bahwa Direktur Im memiliki senapan serupa dengan tato naga-simbol ketua mo.

Kepala Departemen Jang balapan ke ruang gawat darurat tapi melambat saat melihat wajah istri Dong-hyun yang berlinang air mata. Dia menempatkan dua dan dua bersama dan meratap bahwa dia secara eksplisit mengatakan tidak ada rumah sakit atau NIS. Dan Kepala Kepala Wajah Jang jatuh saat dia mendengar bahwa Dong-hyun dalam kondisi kritis.

Seol-woo memeriksa TKP, yang telah diselidiki polisi, dan mendengar dari Kepala Kepala Jang bagaimana pengemudi kendaraan itu mabuk dan menyerahkan dirinya ke kematiannya setelah memukul Dong-hyun. Mereka tahu polisi tidak akan menyelidiki lebih jauh ke dalam insiden tersebut, jadi Seol-woo memindai daerah tersebut, dan matanya terfokus pada bekas ban yang tertinggal di jalan.

Dia mencatat bagaimana tanda berubah dari gelap ke cahaya tepat sebelum titik benturan, yang mengindikasikan akselerasi mendadak. Kepala Departemen Jang berpikir bahwa pekerjaan itu tampaknya terlalu ceroboh bagi agen NIS, tapi dia tahu itu pasti bukan kecelakaan. Seol-woo menjawab dengan muram bahwa tidak masalah siapa yang melakukannya saat dia menambahkan, "Mereka semua pasti akan mati."

Seol-woo langsung menuju rumah untuk mengambil senapan sniper-nya, tapi saat ia mengemasi, ia tiba-tiba mendengar suara Dong-hyun yang memanggilnya. Kepalanya berputar-putar mencari sumber suara, dan dia melihat-lihat mesin arcade-nya saat ruangan itu penuh dengan kenangan.

Kami melihat Dong-hyun mengeluh kepada Seol-woo karena selalu bermain kotor dalam pertarungan virtual mereka. Hubungan mereka adalah persaudaraan dengan cara dongsaeng-hyung, dan ditandai oleh ikatan hangat yang telah kita saksikan selama pertunjukan ini. Seol-woo berkedip melewati banyak kenangan Dong-hyun sebelum dia hancur, terisak-isak.

Di ruang rahasia Seung-jae, Direktur Im mengatakan kepadanya bahwa alasan dia memutuskan untuk bergabung dengan chaebol adalah karena sementara Ketua Mo suka membuat raja, Seung-jae tertarik untuk terjun ke dunia politik.

Karena Seung Jae belum cukup umur untuk mencalonkan diri sebagai presiden, dia memerlukan seseorang untuk mengisi kekosongan politik Assemblyman Baek, dan Direktur Im menawarkan dirinya dan dukungan dari agen hantu generasi pertama.

Direktur Im kemudian menyalakan rekaman di atas api, dan Seung-jae membantu menjelaskan kepada kami rekaman tersebut berisi bukti tindakan ilegal Direktur Im selama bertahun-tahun sebagai agen hantu. Direktur Im kemudian bersumpah untuk melenyapkan Seol-woo dan melepaskan diri dari ancaman yang tersisa.

Kemudian, Kepala Departemen Jang pergi ke tempat persembunyian rahasia Seol-woo, tapi dia melihatnya sudah berkerumun dengan agen-agen NIS lainnya. Dalam berita tersebut, Dad mendengarkan sebuah laporan yang menuduh Dong-hyun membocorkan informasi ke "cincin matanya", yang kemudian menoleh kepadanya dan berusaha membuatnya dibunuh.

Do-ha juga pergi ke tempat Seol-woo, tapi temukan itu kosong. Woon-kwang memanggilnya untuk memberitahu bahwa Seol-woo meninggalkan ukiran kayu ketiga dan lima juta dolar di rumahnya dan tidak dapat dihubungi.

Sementara itu, Kepala Departemen Jang menghubungi Mi-eun melalui Sharon, dan keduanya menyelaraskan apa yang mereka ketahui tentang situasi yang berkembang: terutama bahwa Direktur Im adalah pengkhianat dan Seol-woo telah kelaparan karena tahu informasi itu, jadi mereka Harus menghentikannya sebelum dia melakukan sesuatu yang gila. Panggilan mereka terganggu oleh sepasang agen NIS yang membawa Kepala Departemen Jang untuk diinterogasi.

Di Woon-kwang's, Do-ha dan aktor mencoba membuat kepala dari ekor saat Do-ha menerima telepon dari Mi-eun.

Keesokan harinya, di upacara pemakaman Ketua Mo, Seol-woo menghadap upacara dari atas bukit dan melihat dua sasarannya: Seung-jae dan Direktur Im. Dia menurunkan senapan sniper-nya dan masuk ke posisi semula.

Turun pada layanan tersebut, Seung-jae mengumumkan niatnya untuk mengabdikan hidupnya untuk melayani Korea dan berjanji untuk menggunakan yayasan barunya untuk melakukan hal itu kepada pers. Direktur Im mengambil panggung berikutnya, dan Seol-woo menyimak dirinya sendiri. Dia meletakkan jarinya di pelatuk, mengunci targetnya ... tapi tiba-tiba mendengar suara booming yang familiar. Oh! Dia melihat Woon-kwang dan Do-ha menerjang upacara pemakaman tersebut, dan keduanya berdiri tepat di tengah untuk mencari daerah Seol-woo.

Woon-kwang memanggil Seol-woo di telepon dan mengatakan kepadanya bahwa dia juga ingin membunuh bajingan kotor ini, tapi tindakan Seol-woo akan merusak kehormatan Dong-hyun. Dia menjelaskan bahwa sejak Dong-hyun sedang diselidiki untuk spionase dan karena informasi bocor, membalas dendam akan meningkatkan kehidupan kebenaran Dong-hyun. Do-ha menambahkan bahwa dia mempercayai Seol-woo untuk membuat keputusan yang tepat.

Setelah mendengarnya, Seol-woo tidak bisa menarik pelatuknya dan melihat kesedihannya.

Di ICU, istri Dong-hyun dipanggang oleh pers, yang mencari pengakuan bahwa Dong-hyun bekerja sebagai mata-mata sebelum kecelakaannya. Ini jelas topik yang menyakitkan untuknya, dan dia menyatakan dengan berani bahwa Dong-hyun bukan mata-mata.

Woon-kwang dan Do-ha tiba pada waktunya untuk melihat deklarasi dan campur tangan atas namanya. Pers bingung untuk melihat bintang Hallyu di sana, dan bahkan lebih bingung lagi setelah Woon-kwang mengatakan bahwa semua tuntutan terhadap Dong-hyun salah.

Ketika ditanya bagaimana dia tahu ini, Woon-kwang menjelaskan bahwa sebagai seorang aktor, dia bisa tahu kapan seseorang berbohong atau mengatakan yang sebenarnya. Dia kemudian memanggil Dong-hyun jaksa yang paling benar di seluruh Korea.

Direktur Im mengunjungi Kepala Departemen Jang di ruang interogasi, di mana yang terakhir bertanya apakah dia harus pergi sejauh itu dengan Dong-hyun. Direktur Im menempel dengan kebohongannya tentang Dong-hyun yang mengkhianati negara tersebut, dan Kepala Departemen Jang berteriak kepadanya, memanggilnya pengkhianat tersebut.

Direktur Im mengancam Kepala Departemen Jang dengan hidup damai dengan Sharon, dengan menawarkan untuk mengungkapkan namanya dengan cincin mata-mata Dong-hyun dituduh bekerja sama. Seol-woo tidak dapat diselamatkan dan sedang diselidiki, tapi jika Kepala Departemen Jang berjanji kesetiaannya, maka dia bisa diselamatkan.

Seol-woo mengunjungi Dong-hyun yang tidak sadar di rumah sakit dan memegang tangan Dong-hyun. Istrinya segera menyusul, dan Seol-woo membungkuk padanya sebelum berjalan menuju pintu. Tapi dia tahu dia bukan dokter dan memanggilnya keluar sebelum menyebutkan bagaimana suaminya berbicara tentang agen hoobae yang merepotkan dari waktu ke waktu.

Dia menjelaskan kepada Seol-woo bahwa para dokter tidak mengharapkan Dong-hyun hidup lebih dari tiga hari, tapi dia yakin dia akan berhasil melewatinya karena terlalu banyak orang jahat yang bisa dia tangkap, dan kepribadiannya menang Memungkinkan mereka melanjutkan kehidupan kriminal mereka. Dia menyebut suaminya sebagai orang idiot yang perlu menangkap semuanya sendiri dan orang yang berkeras melakukannya dengan ketat oleh hukum.

Dia menambahkan bahwa dia membiarkan Dong-hyun karena dia tahu dia memperjuangkan keadilan, tapi kemudian suaranya retak dan dia mengatakan bahwa jika dia tahu ini adalah pertempuran yang kalah, dia pasti akan menghentikannya.

Seol-woo menjawab bahwa ini bukan pertempuran yang kalah dan sumpah bahwa dia akan mengambil alih dari sini, dan dengan menggunakan undang-undang itu, seperti Dong-hyun akan melakukannya. Aww, itu benar-benar indah. Wanita ini adalah tambahan yang bagus untuk cerita ini.

Direktur Im pulang ke rumah setelah harinya (whoa, rumahnya terlihat megah untuk pegawai pemerintah), dan saat dia berjalan menyusuri jalan masuk rumahnya, dia merasakan Seol-woo muncul di belakangnya dan memanggil mata-mata itu. Seol-woo menatap laser ke bagian belakang kepala Direktur Im, siapa tahu Seol-woo tidak bisa dihentikan, tapi dia memperingatkan Seol-woo untuk tidak menyentuh keluarganya.

Seol-woo mengatakan bahwa dia tidak akan membunuh Direktur Im, tapi dia akan membuat nyawa yang tersisa menjadi neraka yang hidup, maka semoga Direktur Im berumur panjang (saya agak menggali Dark Seol-woo). Setelah Seol-woo pergi, Direktur Im segera memerintahkan Seol-woo untuk ditembak saat penglihatan.

CEO Ji tegur Woon-kwang karena mencengkeram kepalanya ke bisnis Dong-hyun dan untuk menghasilkan pers yang buruk untuk film mereka. Woon-kwang menawarkan untuk membuat skandal panas untuk mengalihkan perhatian dari berita rumah sakit.

CEO Ji tidak berminat untuk bercanda, lalu berpaling kepada Do-ha, menuduhnya mengetahui bahwa Seol-woo adalah mata-mata sejak mereka berkencan. Do-ha bermain bodoh dan bertanya apakah CEO Ji berpikir Seol-woo adalah mata-mata. Dia mengatakan bahwa pendapatnya tidak penting, tapi kemudian Woon-kwang melihatnya dan tiba-tiba muncul, CEO Ji menjadi berpikir saat dia memikirkan jawabannya.

Dia mengatakan bahwa Seol-woo menyelamatkan Woon-kwang dan sepertinya seseorang yang menyelamatkan orang lain daripada membunuh mereka. Tapi kemudian teleponnya bergetar, dan dia membalikkan kembali kemarahannya, meneriaki Do-ha bahwa itu tidak masalah karena reporter telah mengganggunya tanpa henti untuk pernyataan tentang Seol-woo.

Do-ha mulai merasa cemas setelah terputus dari kontak dengan Seol-woo, dan karenanya Woon-kwang menyarankan satu orang lain yang mungkin bisa menghubunginya: Mi-eun.

Larut malam, Mi-eun dan Seol-woo bertemu untuk membahas misi terbaru Seol-woo. Dia bertanya tentang kesejahteraan Dong-hyun dan mengangguk saat dia mengatakan bahwa dia sedang digantung. Seol-woo menyatakan dengan jelas bahwa Seung-jae terlibat dalam kecelakaan Dong-hyun, dan dia bermaksud untuk menargetkan keduanya dan Direktur Im. Jadi, dia bertanya pada Mi-eun apakah dia akan terus bekerja dengannya dalam misinya.

Dia setuju dan mengatakan sudah waktunya untuk menyelesaikan "ini" sehingga tidak ada lagi pengorbanan. Seol-woo mengarahkan Mi-eun untuk menemukan salinan yang dia yakin Seung-jae dibuat dari video tersebut.

Ayah dengan tegas bertanya kepada Do-ha jika dia melihat Seol-woo. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mengetahui situasi seperti ini dengan sangat baik dan memperingatkannya bahwa "cinta tidak memberi makan Anda." Dan ketika seseorang dikejar dengan tidak adil, pada saat itulah mereka perlu makan lebih banyak untuk tetap sehat.

Dia sangat lucu menyerahkan 150.000 won untuk diberikan kepada Seol-woo dan menyuruhnya untuk menjaganya saat dia merawat Dong-hyun. Dia berjanji bahwa keadilan akan menang dan mata Do-ha terbangun dengan air mata. Aww, ayah Aku suka ini.

Do-ha kembali ke tempat persembunyian yang ditinggalkan Seol-woo dan berterima kasih padanya karena tidak pernah menembak sebelumnya. Dia berbicara dengan koinnya seolah-olah dia sedang mendengarkannya dan mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengakhiri taktik kekasih mereka sebelum mengingatkannya bahwa dia menyuruhnya untuk menggantung koin itu untuk satu hari lagi.

Suaranya bergetar saat dia memintanya untuk mengingat bahwa dia tidak sendiri, dan dia menangis saat dia meremas koin di tangannya. Tiba-tiba, sebuah lengan membungkusnya dan memeluknya erat-erat. Dia berterima kasih pada Seol-woo saat mereka saling berpegangan, masih mengenakan cincin mereka. Guys, kau membuatku menangis.

Keesokan paginya, masih setengah tertidur, Woon-kwang mendengar suara Seol-woo memanggilnya untuk bangun. Dia dengan bimbang menjawab kembali bahwa dia perlu bertemu dengan Mi-eun hari ini, lalu otaknya tertangkap di telinganya dan dia muncul untuk melihat Seol-woo berdiri di samping tempat tidurnya dengan kopi Jongno di tangannya.

Woon-kwang melompat dari tempat tidur dan terkejut bahwa Seol-woo bisa masuk karena tempatnya dikelilingi oleh polisi yang mencarinya. Seol-woo hanya menjawab bahwa dia adalah mata-mata yang sangat terampil. Hehe.

Woon-kwang bertanya apakah Seol-woo berhubungan dengan Do-ha, karena dia benar-benar mengkhawatirkannya. Dia tidak menjawab, tapi mengangkat satu alisnya dalam konfirmasi, dan Woon-kwang menggambarkannya. Dia tiba-tiba mendapati dirinya merasa tertekan sehingga Seol-woo mengulurkan tangan kepadanya terlebih dahulu sebelum mendekatinya.

Dia menambahkan dengan pelan bahwa dia juga benar-benar khawatir dengan Seol-woo, tapi kemudian tersenyum dan menyikut Seol-woo di lengannya. Seol-woo memperingatkan Woon-kwang bahwa dia tidak akan bisa bertemu dengan Mi-eun karena terlalu berisiko jika Seung Jae mencari tahu.

Woon-kwang mengerti dan menjawab bahwa tidak apa-apa asalkan Seol-woo aman. Dia menawarkan untuk melakukan apapun yang dia bisa untuk membantu karena dia juga ingin membalas dendam terhadap penjahat yang menyakiti Dong-hyun.

Direktur Im memberitahu Seung-jae bahwa agen hantu generasi pertama di belakangnya yang bekerja dengan Chairman Mo sekarang ingin menguasai Yayasan Songsan, karena dana lumpur itu adalah uang mereka untuk digunakan. Direktur Im mencoba untuk menawarkan kompromi dengan menunjuk seseorang yang mereka pilih sebagai ketua, meskipun Seung Jae masih akan menjalankannya di belakang layar.

Yang paling Seung-jae bersedia tawarkan adalah setengah kursi di dewan direksi, tapi dia tidak mau menyerah karena Mi-eun menjadi ketua. Direktur Im berkomentar tentang kepercayaan Seung-jae pada istrinya, dan Seung-jae memanggilnya orang yang paling tepercaya. Direktur Im menganggapnya naif karena mempercayai satu orang yang paling dia inginkan.

Dia meminta Seung-jae jika dia tahu bahwa Mi-eun adalah agen NIS di masa lalu, dan bahwa dia menginstruksikan Mi-eun untuk mengambil informasi dari Seung-jae. Oh tidak. Seung-jae sepertinya dunianya berantakan di sekelilingnya. Tapi Direktur Im terus dan mengajak Seung-jae untuk memikirkan siapa yang merekomendasikan Seol-woo sebagai pengawal Woon-kwang.

Direktur Im mengusulkan sebuah tes yang Seung Jae dapat berjalan di Mi-eun, karena dia yakin Mi-eun bekerja dengan cuoot dengan Seol-woo.

Seung-jae langsung pulang untuk menjalani tesnya. Dia menemukannya di ruang rahasianya dan bertanya apa pendapatnya tentang Direktur Im. Dia mengatakan bahwa dia memiliki citra yang jujur ​​dan jujur, namun ketika ditanya apakah dia akan menjadi mitra politik yang baik, dia memberitahu Seung-jae untuk mewaspadai Direktur Im. Dia menjelaskan bahwa dia bisa mengkhianati Seung-jae setiap saat sejak dia pernah menjadi musuh, dan mata Seung Jae melebar.

Dia menyembunyikan alarmnya dan mengungkapkan pada Mi-eun bahwa dia membuat salinan dari video yang hilang untuk mendapatkan kepastian, dan mengatakan kepadanya di mana mereka berada.

Seung-jae juga bahkan memberinya kesempatan sempurna untuk mencuri mereka dengan mengatakan bahwa dia tidak dapat makan siang dengannya keesokan harinya karena dia akan tampil di siaran langsung. Dia memperhatikannya dengan saksama seolah berharap bisa dipercaya, tapi juga seolah menyadari untuk pertama kalinya dia buta.

Direktur Im melihat Assemblyman Baek di penjara dan dengan angkuh mengatakan bahwa dia mungkin akan dikurung selamanya, karena Direktur Im menyerahkan video yang menimpanya. Assemblyman Baek bertanya apakah Direktur Im mengira rahasia kotornya tidak akan pernah terungkap.

Direktur Im terkekeh dan menyarankan dia untuk tidak khawatir tentang hal itu karena dia menghancurkannya, tapi Assemblyman Baek bertanya dengan tajam apakah Direktur Im dengan jujur ​​percaya bahwa Seung Jae tidak membuat salinan.

Mi-eun menjanjikan Seol-woo bahwa dia bisa mendapatkan salinan video yang mengungkapkan identitas orang-orang yang membentuk dana lumpur Songsan serta kesalahan Direktur Im. Dia bilang dia akan melaksanakan rencananya sementara Seung-jae keluar keesokan harinya, tapi Seol-woo tidak menjawab dan terus menatap keras wajahnya.

Di kantornya, Seung-jae melihat flash drive yang berisi salinan video dan mengingat pembicaraannya dengan Direktur Im. Dia juga memikirkan reaksi Mi-eun setelah dia menceritakan tentang salinan yang ada di brankasnya, dan bagaimana sedetik dia mengkhianati tampilan tekad. Dia kemudian melihat ke brankasnya dengan tatapan sedih di matanya.

Seol-woo dan Kepala Departemen Jang bertemu diam-diam untuk mengejar ketertinggalan: Kepala Departemen Jang masih diselidiki oleh NIS tapi menyadari bahwa jika dia tidak menarik diri dari misinya, maka dia akan menjadi sasaran daripada Dong- Hyun

Dia menyalahkan dirinya sendiri dan bertanggung jawab atas segala hal dengan meminta maaf kepada Seol-woo. Seol-woo bangkit untuk pergi dan berkata, "Dari semua perintah yang saya tahu, katakan 'saya minta maaf' bukan salah satunya. Misi belum usai. "Oh, pingsan. Itu mengagumkan.

Ayah mengunjungi Dong-hyun dan menangis saat melihat Dong-hyun terbaring di tempat tidur untuk mendukung kehidupan. Dia memperkenalkan dirinya kepada istri Dong-hyun sebagai agen rahasia kuasi dan mengatakan kepadanya bahwa berdasarkan pengalamannya, tidak peduli berapa pun kebenarannya tersembunyi, ia selalu keluar akhirnya.

Ayah melangkah keluar untuk mengambil air untuknya, dan saat dia pergi, dia berpaling kepada suaminya dan mengatakan bahwa setidaknya dia tidak sepi.

Di Woon-kwang's, peringatan trio utama pada misi terbaru. Do-ha mengajukan pertanyaan yang bagus dan menanyakan apa yang akan mereka lakukan dengan video setelah mereka mendapatkannya, terutama karena satu-satunya jaksa penuntut yang mereka percaya koma.

Seol-woo muncul dengan rencana yang tidak ortodoks dan mengatakan dengan sembunyi bahwa mereka harus syuting film. Menarik!

Kemudian, Woon-kwang dan Do-ha mencoba untuk melatih sihir mereka pada CEO Ji dan membuatnya menggigit sebuah film baru yang mereka pura-pura tertarik. Mereka bahkan menunjukkan kepadanya sebuah naskah yang mereka klaim ditulis oleh sebuah sumur. Direktur yang dikenal CEO Ji skeptis tentang gagasan tersebut, dan dia juga tidak berpikir sutradara ingin bertemu.

Namun, Do-ha sudah siap dan tahu ke mana harus mencari sutradara. Dia dan CEO Ji menunggu di stasiun siaran dimana sutradara akan pergi tampil sebagai tamu. Mereka berhasil menariknya ke obrolan cepat di mana Do-ha memanjat minuman direktur dengan obat pencahar, memaksa sutradara untuk membatalkan penampilannya pada menit terakhir dan memberi kesempatan kepada Do-ha untuk masuk dan menawarkan penggantinya.

Di tempat lain, Ki-chul memberi Seol-woo sebuah tas kerja yang berisi bahan peledak sementara Kepala Departemen Jang enlists Sharon membantu dengan sesuatu yang kita tidak mendengar belum. Mi-eun diam-diam bertemu dengan Direktur Im dan menghadapkannya untuk mengkhianati Robert Yoon, namun Direktur Im tidak menyesalkan keputusannya.

Mi-eun mengatakan kepadanya bahwa dia berencana untuk segera pergi, tapi dia ingin menyelesaikan satu kesepakatan terakhir sebelum dia melakukannya. Dia akan memberikan rekaman Direktur Im kepadanya dengan imbalan menolongnya dan anaknya pergi dengan selamat dan mendapatkan identitas baru.

Direktur Im setuju dengan persyaratannya, dan Mi-eun memperingatkannya untuk tidak mencoba dan membunuhnya setelah dia mendapatkan apa yang dia inginkan, seperti yang dilakukannya pada Robert Yoon dan Dong-hyun.

Di belakang panggung di stasiun siaran, Seung-jae memanggil Mi-eun untuk menanyakan apa yang sedang dia lakukan. Dia tentu saja mencuri salinan video itu dari brankasnya saat dia melihat dia di atas sebuah tablet. Ketika dia mencoba untuk meninggalkan gedung, asisten Seung-jae menghentikannya dan mencari tasnya, tapi sayangnya, mereka tidak menemukan apa-apa.

Seung-jae bingung, tapi dia tidak punya waktu lama untuk menyelesaikannya karena dia akan pergi ke pertunjukan.

Kami kembali ke pertemuan Mi-eun dan Seol-woo, di mana dia memberi tahu Seol-woo tentang kecurigaannya bahwa Seung Jae berbohong padanya, dan bagaimana dia merasakan jebakan. Kembali ke masa sekarang, dia memanggil Direktur Im untuk membuat kesepakatan mereka, dan Direktur Im menyeringai secara luas.

Seung-jae berjalan ke set dan diberitahu bahwa sejak direktur mereka awalnya dijadwalkan untuk tampil dengan Seung-jae telah keluar menit terakhir, mereka telah mendapatkan pengganti: Woon-kwang.

Do-ha dan Woon-kwang masuk saat itu dan menyapa Seung-jae dengan ceria, dengan penuh semangat mengantisipasi pengambilan gambar. Ah ha! Sangat pintar.

Sebelum pergi hidup, Seung-jae dan Woon-kwang duduk saling berhadapan, dan Seung-jae bertanya apa yang sedang dilakukan Woon-kwang. Woon-kwang berpura-pura tidak tahu, dan sepertinya format pertunjukannya sedemikian rupa sehingga Woon-kwang akan mengajukan pertanyaan, yang harus dijawab oleh Seung Jae.

Orang yang sehat melangkah maju untuk menempelkan mic di Seung-jae, dan kami memperbesar agar melihat ada sedikit lampu merah berkedip yang terpasang pada mikrofon. Orang yang baik itu mendesak Seung Jae untuk menjawab dengan jujur, dan Seung-jae mengakui pria itu sebagai Seol-woo.

Seol-woo menyeringai dan menjelaskan jenis bahan peledak yang sekarang dipakai Seung Jae sebelum menunjukkan detonator yang bisa meledakkan hatinya. Seol-woo menjelaskan bahwa semua yang dibutuhkan Seung Jae adalah mengatakan yang sebenarnya karena, "Hanya kebenaran yang bisa menyelamatkanmu."


Share DramaSinopsis Man To Man Episode 15 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Man#To#Man#Episode#15#Bahasa#Indonesia