Sinopsis Lookout Episodes 27 28 Bahasa Indonesia

EPISODE 27 RECAP

Pada sidang jaksa agung, Do-han bersumpah sebagai saksi terhadap Jaksa Agung Yoon. Perwira perwira Chae memulai pertanyaan dengan bertanya kepada Do-han mengapa dia memberi kesaksian saat hal itu bisa berdampak negatif pada karirnya. Dia menanggapi bahwa dia telah melanggar hukum atas perintah Yoon, dan tidak dapat lagi menentang hati nuraninya.

Assemblywoman Chae meminta Do-han untuk menjelaskan, dan dia menyatakan bahwa Yoon memanipulasi kasus-kasus mengenai keluarga Bomi, ibu Kyung-soo, dan kematian Yoo-na. Do-han menjelaskan bahwa untuk kasus pertama (pembunuhan keluarga Bomi), untuk mendukung calon presiden, Yoon mengizinkan tersangka - seorang tentara AS - untuk meninggalkan negara tersebut untuk mencegah perubahan internasional.

Pembelaan Yoon tidak percaya pada tuduhan bahwa Yoon akan memanipulasi hukum karena alasan politik, dan oleh karena itu mereka memanggil saksi mereka sendiri: Pengacara Oh. Mantan bos Do-han masuk untuk mengambil kursinya di sisi pertahanan dan, setelah melihat sekilas pada Do-han yang melotot, Pengacara Oh bersaksi, "Apa yang dia katakan bukanlah kebenaran."

Di tengah gumaman yang meningkat dari penonton, Oh wax puitis tentang dedikasi Yoon yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap hukum, dan klaim bertanggung jawab atas kegagalan menangkap pelaku dalam kasus keluarga Bomi. Dia bahkan memiliki keberanian untuk "meminta maaf" kepada keluarga korban. Di Lookout HQ, Bomi hampir tidak mengandung kemarahannya saat dia berteriak bahwa itu bukan permintaan maaf yang sebenarnya.

Merasakan jalan buntu, Assemblywoman Chae mengganti taktik dan bertanya kepada Do-han tentang hubungannya dengan Detective Nam. Dia menjawab bahwa Yoon telah memerintahkan detektif tersebut untuk membunuh buronan Suji daripada menahannya. Do-han mengklaim telah menjadi bagian dari itu, dan menyatakan bahwa Suji adalah penghalang bagi karir Yoon saat ia terus membesarkan kasus lamanya.

Hal ini menyebabkan kegemparan, namun saat pembelaan Yoon meminta bukti yang mendukung pernyataan ini, Do-han harus mengakui bahwa satu-satunya bukti yang dimilikinya adalah firman dan ingatannya. Bahkan Permaisuri Chae sedikit pun merasakan hal itu, dan pembelaannya berteriak pada Do-han karena tuduhan yang tidak berdasar.

Do-han berpendapat bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan Yoon selalu berakhir tanpa bukti, berkat orang-orang seperti Detektif Nam, yang membersihkan kekacauannya. Dia membawa bagaimana Nam membunuh Lee Eun-ja, ibu Kyung-soo, atas perintah Yoon, dan ketika Detektif Nam tertangkap basah oleh tubuh wanita tersebut, Yoon yang kuat dengan Nam menjadi bunuh diri dengan mengancam keluarga detektif.

Yoon berbicara dengan tenang untuk bersikeras bahwa Detektif Nam hanyalah seorang polisi korup dan bahwa dia pernah menasihati Nam untuk mengikuti hukum. Yoon mengklaim bahwa dia "patah hati" atas kematian sang detektif, namun setuju bahwa kesalahannya masih perlu diselidiki.

Saat Yoon bersaksi, kita melihat Soon-ae menonton siaran dari kamar rumah sakit. Di ranjang rumah sakit di belakangnya adalah sosok rawan juga menonton televisi, tapi kita tidak bisa melihat siapa itu.

Kembali dalam persidangan, hakim mengingatkan baik Do-han dan Yoon bahwa mereka dapat dikenai tuduhan sumpah palsu karena berbohong, namun keduanya berpegang teguh pada pernyataan lawan mereka, masing-masing mengklaim bahwa mereka mengatakan yang sebenarnya.

Permaisuri Chae kemudian memimpin Do-han ke dalam kasus Yoo-na, dan Do-han menyatakan bahwa kematiannya bukanlah sebuah kecelakaan. Dia mengatakan bahwa anak Yoon, Yoon Shi-wan, membunuh anak perempuan Suji, lalu jaksa penuntut memerintahkan Do-han untuk menutupinya. Yoon melompat untuk membantah bahwa kasus tersebut tidak memiliki cukup bukti, dan menghukum baik Do-han dan Assemblywoman Chae karena telah mengemukakan nama anak di bawah pendengaran publik.

Yoon berbicara kepada seluruh majelis untuk bersumpah bahwa dia tidak pernah menggunakan kekuatannya untuk keuntungannya sendiri, dan selalu setia kepada "bangsa ini dan rakyatnya." Saat dia berbicara, kita melihat kilas balik penyiksaan ayah Do-han dan Yoon Menginterogasi ibu Kyung-soo, menepati pernyataan bajiknya.

Ini adalah pidato yang bagus dan majelis dipindahkan, sampai Do-han memecah kesunyian untuk mengatakan, "5 Mei 2016. Yoon Shi-wan membawa putri Detektif Jo, Jo Yoo-na ke sebuah atapP, dan saya menyaksikan kejadian itu dengan mataku sendiri. "Pengumumannya disambut dengan kejutan, dan tim Lookout menatap TV.

Pembelaan Yoon menuntut untuk mengetahui apakah ini berarti dia mengakui untuk membantu dan bersekongkol dengan pembunuhan. Dengan tatapan matikan di matanya, Do-han mengakui, "Ya. Aku bisa saja menghentikan Yoon Shi-wan untuk melakukan pembunuhan. Aku bisa menghentikan Jo Yoo-na dari kematian. Namun, saya tidak melakukan itu. "Dengan mata terbelalak, Suji menatap TV dengan kaget.

Ruang sidang meletus saat pernyataan Do-han, dan persidangan ditunda sampai hari berikutnya sehingga kesaksian Do-han dapat diselidiki.

Di tempat persembunyiannya, Kyung-soo khawatir tentang Do-han yang melibatkan dirinya dalam sebuah forum publik, namun Bomi (dengan tatapan sekilas pada detektif bisu) mencatat bahwa hal itu masih belum cukup untuk mendapatkan pengampunan dari Suji. Melihat terlalu tenang, Suji meminta Kyung-soo untuk menarik rekaman keamanan yang mereka kirimkan padanya setahun yang lalu dari Shi-wan membawa Yoo-na ke atap. Kyung-soo menebak bahwa dia ingin memeriksa dan mengkonfirmasi apakah Do-han benar-benar menonton Shi-wan membawa putrinya.

Eun-joong menemukan telepon dan password Detektif Nam di laci ayahnya. Dia segera menghadapi Hakim Kim, menuntut untuk mengetahui mengapa dia tidak mengembalikan telepon ke keluarga Nam. Hakim Kim ragu sebelum mengatakan bahwa dia terlalu sibuk untuk mengembalikannya, tapi Eun-joong membawa passcode yang dia tidak punya alasan untuk mendapatkannya.

Pada keheningan Hakim Kim, Eun-joong mengakui, "Alasan mengapa saya menghormati Anda bukan karena Anda menjalani kehidupan yang sempurna tanpa membuat kesalahan. Itu karena Anda selalu diupayakan untuk kesempurnaan. "Dia menambahkan bahwa dia berharap ayahnya tidak melakukan kesalahan yang lebih besar lagi saat mencoba menghapus yang lain.

Hakim Kim berjanji untuk mengembalikan telepon, tapi saat mengambil sel dari Eun-joong, dia meletakkannya kembali di laci mejanya. Tidak diketahui olehnya, Eun-joong melihat ini melalui celah di pintu ayahnya.

Perwira perwira Chae menghadapkan Do-han di luar ruang sidang, marah padanya karena mengajukan tuduhan tanpa bukti apapun dan untuk menempatkan karirnya di telepon bersama dia. Do-han meyakinkannya bahwa dia akan memastikan dia ditinggalkan dengan sedikit kerusakan, tapi dia ingin tahu apakah klaim Do-han tentang Shi-wan benar adanya. Dia mengakui bahwa satu-satunya bukti yang dimilikinya adalah korban, membuat Chae mengejek.

Kyung-soo menampilkan cuplikan Yoo-na dan Shi-wan, tapi umpannya hilang sebelum itu menunjukkan apakah Do-han benar-benar ada di sana. Daun Suji, mengimbangi bahwa dia perlu memastikan apakah Do-han benar-benar berdiri saat putrinya terbunuh.

Di rumah sakit, pendeta tersebut mengunjungi ayah Do-han saat dia mendapat telepon dari Eun-joong. Eun-joong sedang duduk di kamar ayahnya dengan telepon Detektif Nam di tangan sementara dia bilang dia perlu bertemu dengan pastor.

Suji melacak Do-han ke gereja di mana dia duduk dengan rasa sakit, jelas menunggunya menemukannya. Dia segera menuntut untuk mengetahui apakah dia benar-benar hanya melihat Shi-wan membawa putrinya. Dia dengan tenang menjawab bahwa itu benar. Suji berteriak padanya, menuntut untuk tahu mengapa dia tidak melakukan apa-apa saat itu, hanya untuk mengakuinya sekarang.

Do-han balas menjawab, "Karena aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri. Saya tidak bisa lagi membuat alasan. "Suji mencemoohnya dan bertanya apakah menurutnya dia akan dimaafkan sekarang, menuduhnya mengaku hanya untuk membuat dirinya merasa lebih baik. Do-han tidak mengatakan apa-apa, hanya menerima kemarahannya, dan Suji bersumpah bahwa bahkan jika Yoo-na hidup kembali, dia tidak akan pernah memaafkannya.

Suji keluar dari gereja dan berlari ke pastor di luar pintu. Dia melotot saat dia, mengatakan bahwa dia sama saja (seperti Do-han). Suji mulai berjalan pergi saat dia memanggilnya kembali - namun, kami tidak mendengar apa yang dia katakan.

Wartawan berkerumun di luar rumah tangga Yoon sementara Shi-wan dan ibunya menonton berita tersebut. Yoon kembali ke rumah, dan Ibu dengan cemas bertanya apakah Shi-wan akan mendapat masalah. Yoon hanya dengan berani menjawab bahwa mereka akan mencari tahu besok dan menuju ke ruang kerjanya. Setelah dia pergi, Shi-wan benar-benar mulai tertawa, seolah-olah "sesuatu yang menyenangkan" yang dia tunggu-tungguAkhirnya tiba Ibu gapes pada anaknya, ngeri.

Dalam studinya, Yoon mengoceh pada wartawan yang mengerumuni gerbang depannya, lalu memanggil seseorang, bertanya tentang log panggilan dan memberitahu siapa pun yang ada di ujung sana untuk membawa "laporan" ke sidang besok. Yoon membuat satu panggilan lagi setelah itu, menelepon Keadilan Kim untuk meminta telepon Detektif Nam.

Di lantai atas, Shi-wan duduk di mejanya dan mengirim Se-won sebuah teks sederhana, tapi dia tidak mendapat tanggapan. Dia menyeringai dan membuka kotak musik kayu di mejanya, membiarkan sebuah permainan refrain tunggal yang menyeramkan sebelum menutup tutupnya.

Se-won mendapat teks Shi-wan, dan dia dengan gugup berpikir kembali ke gambar tersembunyi di kamarnya. Kami berkelahi kembali ke tempat kejadian dan kali ini kami bisa melihat sekilas kecil fotonya: Ini menunjukkan pemandangan kota, dan di salah satu atap rumah, ada penggambaran kecil Shi-wan yang mengawasi Yoo- Na terjatuh dari gedung.

Soon-ae tiba di rumah, dan Se-won yang ketakutan bergegas keluar untuk menemui ibunya. Dia mencoba untuk gagap kebenaran, tapi ibunya menyela menjawab teleponnya. Soon-ae mulai berteriak siapa pun yang ada di telepon untuk memastikan bahwa "dia" tidak berubah pikiran, lalu dengan cepat meminta maaf kepada Se-won dan bergegas keluar, membiarkan putrinya terlihat lebih putus asa.

Bomi menemukan Suji di kamarnya dan bertanya apakah Do-han benar-benar menyaksikan kematian putrinya. Suji dengan lesu menjawab pertanyaannya. Dia mengatakan bahwa setelah Yoo-na meninggal, dia membawa pistol ke sebuah sekolah menengah untuk membunuh Shi-wan, dan akan melakukan sesuatu untuk membalaskan dendam putrinya.

Suji monoton bahwa Do-han mungkin sama - bersedia melakukan apapun untuk membuktikan bahwa ayahnya tidak bersalah. Saat air mata mulai turun, Suji mengakui bahwa yang benar-benar membuatnya gila adalah dia benar-benar bisa mengerti penalaran Do-han.

Keesokan harinya, dan kedua Do-han dan Yoon tiba di depan rumah pengadilan, saling melotot melalui awan wartawan.

Permaisuri Chae bertemu dengan Do-han sebelum sidang, memperingatkannya bahwa dia akan menahannya untuk melakukan hal-hal yang dia lakukan salah. Do-han merenung bahwa jika dia benar-benar dapat dimintai pertanggungjawaban dan membayar kesalahannya, maka dia berharap dia bisa dimaafkan.

Eun-joong menangkap ayahnya saat dia meninggalkan rumah. Hakim Kim mengatakan kepada anaknya bahwa dia akan mengembalikan telepon detektif, tapi Eun-joong terlihat ragu.

Sidang dimulai, dan pertahanan Yoon bertanya mengapa Do-han menonton Shi-wan pada hari dia membawa Yoo-na ke atap. Do-han menjawab bahwa Shi-wan telah diketahui secara fisik dan mental menyalahgunakan anak-anak lain, meski keluarganya selalu membayar untuk menutupinya.

Pembela menuntut untuk mengetahui mengapa Do-han tidak melakukan apapun untuk mencegah kematian Yoo-na, tapi ketika dia diam, mereka menuduhnya membuat semuanya berakhir.

Sementara itu, Soon-ae sedang mengemudi seseorang, mengatakan mereka hampir "ada." Sekali lagi, kita tidak melihat siapa itu.

Kembali pada persidangan, Do-han menjelaskan bahwa satu-satunya cara dia bisa mengungkapkan kejahatan Yoon adalah mendekatinya dan menjadi whistleblower. Dia kemudian mengungkapkan bagaimana ayahnya, Lee Shin-hyuk, adalah orang yang tidak berdosa yang Yoon siksa dengan mengaku melakukan spionase. Yoon langsung membantah klaim tersebut, mengatakan bahwa tidak ada penyiksaan, dan mereka memiliki saksi kunci, Lee Eun-ja (ibu Kyung-soo).

Do-han melanjutkan ceritanya, menceritakan bagaimana akhirnya dia membujuk Lee Eun-ja untuk mencabut kesaksian salahnya saat ulangan. Tumbuh emosional, Do-han terlihat menahan air matanya karena dia mengatakan bahwa butuh waktu sepuluh tahun bagi anak itu untuk menjadi cukup kuat untuk melindungi ayahnya. Namun, Lee Eun-ja menghilang, kenang-kenangan itu dibatalkan, dan sekarang tubuh Lee Eun-ja telah ditemukan.

Berperang, Do-han berpendapat, "Chief Jaksa Yoon telah membiarkan seorang pelakunya membunuh seluruh keluarga, dan menghasut pembunuhan Lee Eun-Ja yang ingin mengatakan yang sebenarnya. Namun dia menyatakan bahwa itu adalah untuk hukum dan negara. "Dia menyimpulkan bahwa untuk menghentikannya, satu-satunya cara untuk menjadi bagian dari kejahatannya.

Semua orang diam saat Do-han menyelesaikan kesaksiannya,Lalu Yoon berkomentar bahwa itu cerita yang indah, tapi semuanya salah. Masuk ke modus jaksa penuh, Yoon mengumumkan bahwa Lee Shin-hyuk bukan ayah Do-han, dan menunjukkan pengadilan tes darah (yang oleh Suji diobati) menolak hubungan di antara mereka. Dia terus menyatakan bahwa semua kasus yang dibawa Do-han terhadapnya tidak meyakinkan karena kurangnya saksi.

Do-han mencoba memasukkan topi Yoon memastikan Pengacara Oh atau Detektif Nam melepaskan saksi, tapi Yoon menutupnya dengan meminta bukti kuat, yang tidak dapat diberikan oleh Do-han. Dengan mengetuk masing-masing argumen Do-han, Yoon kemudian menunjukkan rekaman pengawasan Shi-wan membawa Yoo-na ke atap, dan menunjukkan bahwa Do-han tidak ada dalam video tersebut. Dia bahkan melangkah lebih jauh dengan menuduh Do-han merusak rekamannya sehingga dia bisa menggunakannya untuk mendukung teorinya sendiri.

Karena Do-han diam-diam mengamuk, Yoon mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka telah dibodohi oleh pemuda berbakat dan paranoid, dengan mengatakan bahwa cerita pembalasan dendam Do-han adalah khayalan yang hanya ada dalam pikirannya. >

Hal-hal yang terlihat sangat suram, dan di tempat persembunyiannya, Suji mengatakan kepada yang lain bahwa dia harus pergi dan berlari keluar sebelum Kyung-soo dan Bomi dapat bertanya kemana dia pergi.

Yoon membungkus presentasinya, dan hakim bergerak untuk mengakhiri sidang. Namun, tepat sebelum dia bisa menumbuk palu, pintu ruang sidang terbuka. Semua orang berbalik, dan siapa yang harus masuk, tapi hidup, detektif Detektif Nam.


Share DramaSinopsis Lookout Episodes 27 28 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Lookout#Episodes#27#28#Bahasa#Indonesia