Sinopsis Lookout Episodes 15 16 Bahasa Indonesia

EPISODE 15 RECAP

Berkedip kembali ke keruntuhan Suji setelah ditembak, kita melihat Do-han lari ke bentuk rawannya. Dia mengangkatnya ke dalam pelukannya dan mendesaknya, "Bangunlah. Anda tidak bisa mati di sini. "Saat ini, Suji terengah-engah terbangun di ranjang rumah sakit. (Tunggu, jadi, apakah dia tahu ?!)

Suji mencoba untuk duduk, dan gerakannya membangkitkan Bomi, yang telah tertidur di samping tempat tidur. Bomi segera khawatir bahwa dia seharusnya tidak bergerak sejak dia baru menjalani operasi, tapi Suji hanya ingin tahu apa yang terjadi. Dengan bangga, Bomi mengatakan bahwa dia menyelamatkannya.

Terkejut tapi senang mendengar bahwa Bomi bisa melakukannya sendiri, Suji bertanya apakah dia baik-baik saja di dunia luar. Bomi mengatakan bahwa Kyung-soo membantunya, menambahkan bahwa dia mengikuti suaranya. (Aww.) Bomi mengakui bahwa mereka kehilangan pembunuh keluarganya, Kang Jin-gu, dan Suji mulai menyalahkan dirinya sendiri. Tapi Bomi memotong untuk mengatakan bahwa karena dia, dia bisa meninggalkan rumahnya, memberinya senyuman yang manis.

Kyung-soo tiba di rumah sakit, dan Bomi mengarahkannya untuk menemuinya di lantai mereka. Dia menemukannya di samping lift dan menunggu saat dia menuju ke arahnya, membuat kontak mata, dan kemudian berjalan dengan benar untuk dengan antusias menyapa wanita lain (yang agak gemuk dan sederhana), dengan asumsi dia adalah Bomi. Pffft!

Kyung-soo dengan gembira mengucapkan selamat kepada "Bomi" karena telah tiba di sini sendirian, namun wanita yang terkejut itu bingung, dan dia dengan cepat membalas dendam. Dia kembali ke lift, melewati Bomi yang sebenarnya lagi, dan berjalan menuju ajumma, dengan riang memanggilnya Bomi. Ini luar biasa. Bisakah dia terus melakukan ini selamanya?

Bomi mengamati dengan tak percaya saat Kyung-soo menyerang dengan usaha "Bomi" keduanya. Dia akhirnya harus memberinya petunjuk langkah demi langkah secara literal sampai dia berdiri tepat di depannya. Bahkan saat itu, dia terus melihat sekeliling saat dia menatap langsung ke arahnya. Oh, kamu menggemaskan dummy, kamu.

Akhirnya klik, dan Kyung-soo tersenyum seringai kecil yang lucu, mengagumi bahwa dia sama sekali tidak seperti yang dia bayangkan. Bomi terkunci pada saat itu, tapi dengan manis dia menambahkan, "Kamu cantik di luar imajinasi." Dia lalu dengan penuh semangat meraih jabat tangan, berkicau bahwa senang bertemu dengannya, sementara Bomi hanya diam terguncang.

Suji sudah bangun dan berpakaian lengkap saat pastor datang berkunjung, membawa obat. Rupanya dia bekerja di rumah sakit ini dan dia meyakinkannya bahwa dia aman di sini, tapi Suji lebih penasaran bagaimana dia tahu untuk datang membantunya. Ah, sepertinya pendeta itu yang mengangkat Suji dan Bomi, dan dia menempel pada cerita yang baru saja dia lewati pada waktu yang tepat.

Mengolok-olokkan suaranya yang jelas, Suji menebak bahwa boslah yang meminta pendeta untuk membantu dan mengatasi masalah, "Dia membuat kita dalam bahaya, lalu menyelamatkan kita." Dia mengakui bahwa dia tidak tahu apa rencana induknya , Tapi dia tahu pasti bosnya menggunakan mereka untuk melakukan sesuatu yang berbahaya.

Suara pendeta terdengar lebih gelap saat dia mengakui, "Kami tidak begitu berbeda dari Anda. Kami, seperti Anda, mengalami sesuatu. Untuk mengatasi hambatan itu, kami mengambil tindakan. "Kemudian dia mengharap agar dia cepat sembuh dan keluar. Suji memanggil untuk bertanya apakah bosnya adalah seseorang yang dia kenal, dan dia menjawab dengan samar, "Saya meragukannya," menambahkan bahwa yang terbaik adalah dia tidak pernah bertemu dengannya.

Pengacara Oh ditipu untuk menghadiri pertemuan makan malam dengan Assemblywoman Chae. Dia menawarkan untuk membantunya masuk ke Majelis Nasional sebagai imbalan atas kesaksiannya pada sidang pemilihan umum Yoon yang akan datang, namun Pengacara Oh menolak umpan tersebut. Dia berbohong dengan baik bahwa dia tidak tertarik pada politik, dan langsung mundur dengan cepat.

Kecewa, Perwira Perwira Chae memanggil Do-han untuk memberitahukan kepadanya bahwa informasinya salah, dan Pengacara Oh tidak berbalik melawan jaksa penuntut. Do-han, yang berada di atap di dekatnya dengan sebuah kamera, menjawab, "Saya tidak mengatakannya. Saya bilang dia akan segera melakukannya. "Dia mengatakan bahwa mereka memiliki hubungan yang didasarkan pada saling meningkatkan, tapi jika ada jedaPercaya, mereka masing-masing akan membunuh yang lain untuk menyelamatkan diri mereka sendiri.

Permaisuri Chae tergelitik, bertanya siapa sebenarnya dia, tapi Do-han merahasiakan jati dirinya dan menyebut dirinya "warga yang suka melaporkan ketidakadilan." Dia menutup telepon dan tersenyum pada gambar yang dia ambil dari pertemuan Chae dengan Pengacara Oh.

Meninggalkan rumah sakit, Kyung-soo membantu Suji ke mobil. Bomi mengikuti mereka, tapi dia membeku untuk mendengar sirene ambulans yang akan datang. Kyung-soo dengan cerewet mengomel Suji karena sudah check out lebih awal, tapi kemudian dia menyadari bahwa Bomi hilang dan berlari kembali ke rumah sakit.

Dia menemukannya membungkuk di sebuah sudut, tangannya menutupi telinganya. Berdiri di depannya, Kyung-soo dengan manis bertanya, "Apa aku berjalan terlalu cepat?" Bomi mendongak ke arahnya dan dia mengulurkan tangan, berkata, "Saya tidak ingin kehilangan Anda lagi." (Melelehkan. *) Dengan ragu-ragu, Bomi meraih tangannya dan dia berjanji, "Mulai sekarang, kita bisa berpegangan tangan dan pergi ke manapun Anda inginkan." Sambil tersenyum manis, dia menariknya dengan lembut, dan mereka meninggalkan rumah sakit bersama.

Di dalam mobil, Bomi terlihat sedikit tidak nyaman saat Kyung-soo mengumumkan bahwa mereka akan kembali ke tempatnya. Suji beralasan bahwa dengan apartemen Bomi yang dikompromikan, paling aman bagi mereka semua untuk tetap bersama, jadi Bomi setuju untuk tinggal sebentar, mendorong Kyung-soo untuk mengatakan, "Anda bisa tinggal di sana selamanya." Kemudian dia menyeringai dan melangkah ke gas. . Guh! Terlalu imut Aku bahkan tidak bisa menanganinya.

Eun-joong mengulas rekaman CCTV tentang keruntuhan Suji, tapi ternyata ada kesalahan dalam sistem, jadi terpotong tepat setelah dia terjatuh. Dia terputus saat Do-han melayang ke cemberut di Eun-joong karena melakukan penyelidikan sendiri atas kasus keluarga Bomi. Eun-joong mengandaikan bahwa Yoon mengirim Do-han untuk memeriksanya, dan Do-han segera mengkonfirmasikannya, mengatakan bahwa jaksa penuntut khawatir bahwa penyelidikan untuk menangkap Suji akan mengambil jalan memutar untuk memecahkan kasus Bomi. Eun-joong benar-benar tersenyum dan mengatakan pada Do-han untuk meyakinkan pendukungnya bahwa mereka perlu menemukan Suji terlebih dahulu sehingga mereka bisa menemukan kebenarannya. Do-han menarik kembali, tidak terpakai untuk jaksa lainnya setuju dengan dia, tapi dia membawa kembali senyum dan sok di Eun-joong bahwa dia suka bekerja sama.

Jaksa Park memanggil Eun-joong dengan instruksi untuk fokus pada kasus Bomi, menambahkan bahwa Assemblywoman Chae mendukung mereka. Eun-joong setuju setelah Park meyakinkannya bahwa mereka dapat melanjutkan pencarian Suji tanpa dia.

Tim Lookout sedang menemui jalan buntu untuk menemukan Kang Jin-gu, jadi Bomi memutuskan untuk mengirimkan umpan. Heh, dia posting foto aegyo yang paling buntu tentang dirinya di SNS-nya, memberi tahu bahwa dia akan kembali ke rumah setelah tinggal di luar negeri.

Soon-ae melapor kepada Eun-joong tentang keberadaan ketiga tersangka kasus Bomi, mengungkapkan bahwa paman Bomi bunuh diri semalam. Kang Jin-gu tidak mungkin dilacak karena dia tidak memiliki nomor jaminan sosial dan hilang setelah pembunuhan tersebut, namun mereka dapat menemukan satu laporan tentang pemakaman paman Bomi yang hadir.

Soon-ae bertanya-tanya mengapa mereka menghabiskan waktu untuk kasus ini saat Suji hilang dan terluka, tapi Eun-joong tidak menjawabnya.

Kang Jin-gu masih berkemah di ruang PC sambil menyelidiki kasus Suji saat dia melihat pesan Bomi. Dia menyeringai bahwa segala sesuatunya menjadi menarik, lalu segera bebek ketika beberapa detektif, yang dipimpin oleh Jin-ki, tiba untuk mencari tempat untuknya. Kang Jin-gu mencoba menyelinap keluar, tapi Jin-ki menangkapnya di detik terakhir.

Kyung-soo, yang telah memeriksa setiap ruang PC yang bisa dia temukan, kebetulan berada tepat di luar saat polisi mengangkut Kang Jin-gu keluar. Peretas kami melompat ke taksi dan mengikuti.

Bomi membawa Suji barang-barangnya dari saat dia ditembak, dan Suji berhenti untuk melihat saputangan berisi darah di antara barang-barangnya. (Omo Apakah itu Do-han's?) Bomi menebaknya mungkin pastor itu, karena sudah menempel di lukanya untuk membekukan perdarahan.

Saat Suji melewati barang-barangnya, Bomi dengan santai menusuk-nusuk kamar wanita lainnya. Dia menemukan pistol Suji dan mengangkatnyaP, berkata, "Ajari aku. Saya ingin bisa melindungi diri saya sendiri. "Suji segera mengambil senapannya, menunjukkan bahwa Kang Jin-gu tidak dapat menemukannya di sini, namun Bomi berpendapat bahwa pembunuh keluarganya masih berada di luar sana dan bahwa dia tidak ingin Sembunyikan lagi Melihat tekad sang gadis, Suji menyerah, membuat janjinya untuk hanya menggunakan pistol sebagai upaya pertahanan diri terakhir.

Soon-ae memimpin interogasi Kang Jin-gu, tapi dia mengaku tidak ingat apapun tentang pembunuhan tersebut sejak dulu. Namun, dia mengidentifikasi tentara A.S. sebagai pelanggan yang sering dan menambahkan bahwa dia melihat Paman memberinya alamat Bom dan kata sandi rumah.

Eun-joong ingin tahu mengapa Kang Jin-gu tidak pernah maju dengan informasi ini dan menghilang setelah pembunuhan. Kang Jin-gu menjadi emosional karena ia mengakui bahwa ia tidak pernah mengenal orang tuanya dan bahkan tidak memiliki nomor registrasi tempat tinggal. Dia menegaskan bahwa seseorang seperti dia tidak punya pilihan kecuali bersembunyi sebelum dicat sebagai tersangka.

Hi sob story tidak mengganggu Eun-joong, yang bertanya bagaimana Kang Jin-gu tahu tentang kematian Paman saat dia mengaku telah kehilangan kontak dengannya. Pertanyaannya menundukkan dirinya, dan Kang Jin-gu mulai terlihat gugup saat Do-han tiba-tiba masuk. Dia menegaskan bahwa Kang Jin-gu membutuhkan perlindungan sejak Suji yang buronan bisa mengejarnya, lalu mengusirnya keluar ruangan saat Soon- Ae dan Eun-joong melakukan kombinasi menarik yang mencolok dan menganga.

Kyung-soo telah mengikuti Kang Jin-gu ke kantor polisi dan melapor kembali ke Bomi bahwa mereka memilikinya dalam tahanan. Kyung-soo merenung bahwa ini mungkin yang terbaik, karena interogasi menyeluruh pasti akan mengungkapkan kebenaran, jadi mereka tidak akan pernah membiarkannya pergi. Sayangnya, saat dia mengatakan itu, Kyung-soo mata-mata Detektif Nam mengantar Kang Jin-gu ke luar. Bomi tidak percaya bahwa polisi membiarkan pembunuh empat orang pergi, tapi Kyung-soo menyuruhnya menyerahkannya kepadanya, berjanji untuk menanganinya.

Setelah Soon-ae dan Eun-joong mengeluh karena tersangka utama mereka yang ditangkap dari mereka, Soon-ae mulai bertanya-tanya pada kenyamanan Paman sekarat saat mereka mulai menyelidiki kasus ini. Mereka segera mengirim Jin-ki yang setia untuk memeriksa apartemen Paman.

Bomi memperbaiki pengobatan pasca operasi Suji, tapi kami melihatnya mengisap pil ekstra ke dalam cangkir air. Menyembunyikan botol pil di belakangnya, Bomi berbohong kepada Suji bahwa Kyung-soo belum bisa menemukan Jin-gu. Suji, tidak ada yang bijak, mengambil obatnya dengan air yang dikeringkan.

Segera setelah dia menelannya, Bomi mulai berterima kasih pada Suji atas semua bantuannya, terdengar curiga seperti dia mengucapkan selamat tinggal. Suji meyakinkannya bahwa mereka semua ada bersama ini, tapi tiba-tiba dia pusing dan mulai bergoyang.

Suji bertanya kepada Bomi apa yang dia berikan padanya, dan Bomi dengan mudah mengaku bahwa dia telah memasukkan obat tidurnya, mengungkapkan bahwa polisi membiarkan Kang Jin-gu pergi. Suji setengah jatuh ke tanah, dan Bomi dengan tenang menyatakan bahwa dia akan menyelesaikan ini sendiri, untuk keluarganya. Dia berjalan keluar, membiarkan Suji dengan putus asa meraihnya sebelum dia meninggal dunia.

Sementara itu, Kang Jin-gu membuktikan terlalu banyak untuk Detektif Nam saat dia meletakkan kamar mandi di rumah yang aman terbakar, yang mengalihkan detektif cukup baginya untuk menyelinap keluar.

Kepala Jaksa Yoon dapat menemukan tempat persembunyian tempat Suji melakukan pengawasan terhadap keluarganya, dan Do-han datang untuk melaporkan bahwa apartemen itu disewa setahun yang lalu dengan menggunakan ID palsu. Yoon berkomentar bahwa Suji menggunakan tempat ini untuk memata-matai keluarganya, terkekeh menyeramkan.

Kang Jin-gu menyelinap masuk ke apartemen Bomi, tempat dia duduk di sofa menunggunya. Dia berdiri dan mengarahkan senjata Suji ke arahnya. Crap.

Kang Jin-gu hanya tersenyum, merenung bahwa dia berusaha keras untuk menemukannya, saat dia berada di sini sepanjang waktu. Dia mulai berjalan ke arahnya, tapi Bomi membentaknya saat dia kembali.

Sebagai tanggapan, dia dengan lembut mencondongkan tubuhnya ke arahnya, hampir berbisik, "Akan lebih baik diam saja, untukmu, dan untuk Jo Suji." Ah, omong kosong dua kali.


Share DramaSinopsis Lookout Episodes 15 16 Bahasa Indonesia

#Read#Novel#Sinopsis#Lookout#Episodes#15#16#Bahasa#Indonesia